Menjemput Taubat

menjemput taubat,cerpen,ak kelana,kelana cinta

(26 Mei 2014,12.24 AM)
(31 Mei 2014,8.21 PM)

AK Kelana

Rembang kian berselaput awan-awan putih yang berarak bosan. Senja merasuk langit bandar metropolitan Kuala Lumpur dengan jalur jingga bertampal merah. Sedari Asar tadi lagi Hamad menghabiskan masa berkeliaran di sekitar bangunan itu. Tidak senang duduk, ada saja dia berjalan ke hulu ke hilir sambil mata melilau-lilau seperti orang gila hilang baju. Sekali bersandar di dinding, merokok tepi longkang, cangkung tepi tong sampah. Titis-titis peluh basah timbul di dahinya yang bergaris-garis menerbitkan kebimbangan. Entah apa yang dirisaukannya. Pantas detik waktu, jantung Hamad berdegup kencang umpama taufan. Sungguh kencang! Sebilah pisau ‘rambo’ yang disisipnya dalam poket ‘jeans’nya dikeluarkan. Hamad masih menunggu kelibat lembaga yang dinanti. Digenggamnya erat-erat pisau itu, takut terlucut kelak tak jadi kerja fikirnya. Iya. Mudah saja Hamad, jangan risau. Kerjakan, sembunyikan bukti dan beredar. Bisik sisi gelap hatinya bergema di gegendang telinga. Mudah saja, lepas ni ambil wang upah boleh duduk senang dua tiga bulan. Sewa rumah pun belum langsai lagi. Dia juga sudah penat menadah telinga mendengar pekik terlolong tuan rumah. Fikirnya lagi.

Nauzubillah! Resah hati Hamad siapa yang tahu? Hidupnya sering saja dicakar resah, sering saja dicalarkan gelisah. Tuhan! Kerjanya Sang Izrail! Alangkah besarnya dosa yang ditanggung. Betapa tidak sanggup lagi Hamad meneruskan. Dia seringkali ingin menitiskan noktah setelah segala dosa yang sudah menggunung tak tertanggung. Tetapi Hamad juga sering mewajarkan kerjanya itu sebagai kerja yang suci. Sebagai ikhtiar rezeki hidupnya. Wajar bukan? Aku hanya inginkan sedikit wang untuk duduk senang, ini sajalah kerja yang aku tahu. Itulah yang Hamad sering pacakkan dalam pendiriannya yang bersebati dengan nafsu nafsi dan fatwa ciptaan sendiri. Hamad tidak mampu menidakkan bahawa dia tidak punya apa-apa. Yatim piatu, tak berumah, tak berharta, tak berkeluarga. Hamad perlukan sesuatu untuk dimiliki. Apa-apa sajalah. Kerana setiap detik dia merungut dengan ketentuan. Hamad semakin bosan dengan percaturan Tuhan. Terlalu rumit, sukar diduga. Aduhai.

Hamad juga tahu dunia sekarang ini semakin mencabar kredibilitinya sebagai manusia. Lihat saja perempuan, samada yang mata sepasang atau dua pasang, bertudung atau bersanggul unta semuanya melilau-lilau mencari lelaki yang berharta. Semuanya sekarang sudah mahu pakai duit. Apa dalam Berita Harian kata materialistik? Iya. Materialistik. Terlalu mementingkan kebendaan. Mahu pakai mewah, makan mewah, hidup mewah, ibadah tiada mewah-mewah. Hamad tahu itu semua dari akhbar, peti televisyen kedai Mak Som. Bahkan sekarang ini mahu kencing berak pun sudah kena bayar. Dunia apa ini? Sudahlah. Hamad berdiskusi sendirian. Apapun hiruk-pikuk kota inilah yang mendewasakan Hamad dengan baik buruk yang semua Hamad cerna.

Ketika Hamad berusia 12 tahun, Hamad dibawa ke Kuala Lumpur oleh kakaknya. Kakaknya pulang ke kampung, bawa Hamad ke Kuala Lumpur. Itupun selepas umi,walid dan Tok Pah mati dalam kebakaran. Semuanya sudah tinggal abu. Hamad seorang saja yang selamat ketika itu kerana Hamad pergi memancing ikan bersama rakan-rakannya di bujuk. Pulang saja, semuanya sudah tinggal abu. Umi,walid dan Tok Pah pun jadi abu. Semuanya hangus! Kak Milah terpaksa membawa Hamad tinggal bersama di kotaraya. Hamad tidak lagi bersekolah selepas itu. Dunianya seakan hilang punca. Bisu kelu tanpa suara.

Kak Milah kerja petang pulang pagi. Hamad pun kurang jelas dengan kerja Kak Milah. Dia tidak tahu apa-apa. Dua hari menapak di kotaraya yang gah ini, Kak Milah membuat keputusan untuk menghantar Hamad bekerja di kedai makan Mak Som. Suruh kerja jadi kuli. Terperap di rumah pun sia-sia juga, bukannya sekolah pun si Hamad tu. Kerjalah si Hamad itu lebih kurang 5 tahun setengah. Basuh pinggan mangkuk, ambil pesanan, masak di dapur. Semuanya Hamad sudah hafal satu-satu. Kalau diberi peluang Hamad buka kedai makan, sudah pasti Hamad kerja seorang sahaja sebab kerjanya sangat rajin. Cepat pula tu. Mak Som sering puji Hamad depan Kak Milah. Kak Milah angguk-angguk beruk saja.

Dalam tempoh lima tahun itu jugalah Hamad belajar banyak perkara dari Mak Som, Achop, Johan dan rakan-rakannya di lorong. Hamad mula berjinak-jinak dengan rokok, dadah, gam. Semuanya Hamad sudah cuba. Sebut saja kanabis, ectasy, pil kuda, daun ketum, cerut, atau apa-apa saja. Hamad sudah cukup arif, dia sudah hafal satu-satu benda-benda itu. Rokok pun sudah mula lekat di mulutnya. Kalau demam, tak usah makan ubat ada rokok saja boleh sihat.

Dalam tempoh lima tahun ini juga Hamad akhirnya tahu apa sebenarnya kerja Kak Milah. Pada suatu hari, Hamad terlalu ingin tahu apa kerjanya Kak Milah. Hamad selalunya balik kerja kedai makan Mak Som pukul 6, tapi Hamad minta dengan Mak Som balik pukul 5. Dalam perjalanan pulang, Hamad ternampak Kak Milah berjalan di suatu lorong. Si Hamad terus pergi ikut Kak Milah dari belakang. Ketika itu sudah pukul 6.30 petang. Lampu-lampu neon, lampu jalan sudah mula menerangi Kuala Lumpur. Tapi Hamad tidak tahu kenapa lorong itu semakin gelap dan terus gelap. Tiba di suatu tempat, Kak Milah belok ke kanan. Hamad pun ikut sama belok ke kanan. Kak Milah berhenti di situ, lalu berjalan menghampiri beberapa orang lelaki. Hamad buat selamba menyorok belakang kereta buruk yang diparkir di lorong itu. Dilihatnya Kak Milah dipeluk-peluk beberapa orang lelaki. Kemudian tubuhnya diraba-raba dan diperkosa sesuka hati. Hamad menekup mukanya dan terus berlari jauh dari lorong itu. Hatinya hancur berderai melihat satu-satunya saudara kandungnya memperlakukan kerja yang hina sedemikian.

Hamad sering menyalahkan Tuhan. Mengapa umi,walid,Tok Pah dan Kak Milah diambil pergi? Kenapa? Hamad tidak tahan dengan dugaan ini. Suasana sekitarnya dipenuhi golongan muda remaja yang rosak akhlak. Masyarakatnya tenggelam dengan dunia yang terlalu materialistik. Mementingkan kebendaan. Dunia ini gila! Tegas hati Hamad, dia tidak ingin hidup dalam dunia ini. Namun, kuasa Tuhan memanjangkan umurnya. Dia dipilih untuk menghadapi dugaan ini. Dia telah lihat umi,walid, Tok Pah dan Kak Milah diambil Tuhan. Kak Milah mati kena rogol dengan bapak ayam. Umi, walid, Tok Pah rentung dalam kebakaran. Hamad sudah bosan dengan percaturan Tuhan! Arghhhhhh!!! Dia berteriak dalam dirinya.

Mata Hamad melilau di sekeliling tempat itu. Kali ini Bahar, abang long Kampung Baru menyuruhnya menikam Lokan. Lokan itu kononnya peniaga dadah yang baru datang ke kawasan tersebut. Bahar berasa terancam dan marah dengan perlakuan Lokan lalu menyuruh Hamad membunuh Lokan. Pisau dalam genggamannya terus dipegang erat. Derup kaki seseorang mengalihkan perhatian Hamad. Hamad beralih ke suatu sudut. Itu Lokan!
Dengan pisau di dalam tangannya, Hamad lantas menghayun pisau tersebut tepat mengenai tulang rusuk kanan Lokan. Lokan terjelepok ke lantai memuntahkan darah yang masih tersisa di dalam tubuhnya. Hamad pantas menarik jasad Lokan ke timbunan sampah sarap yang berada berhampiran longkang di suatu sudut lorong itu. Pisau yang tertusuk di tulang rusuk Lokan itu dicabut semula. Hamad duduk bersandar sebentar sambil mengeluarkan sebatang rokok kemudian mencucuhnya dengan pemetik api.

“Lokan, lu manyak kesian ma. Baru mali sudah kena lipat.”

Hamad kemudian menimbunkan tubuh Lokan yang sudah tidak bernyawa itu dengan kepingan-kepingan kotak dan sampah-sarap yang ada berhampiran. Sebotol minyak tanah dicurahkan ke atas timbunan tersebut lalu dibakar. Misi Hamad selesai. Dia membalut pisau yang digunakan dengan elok lantas disimpan kedalam poket ‘jeans’nya. Hamad berlalu dari lorong itu dengan sedikit hampa dan rasa yang berdosa tanpa menyedari ada orang yang memerhatikan gerak-gerinya.

Semua itu Hamad ingat satu persatu. Dibeleknya kembali memori pahit getir kehidupannya di Kuala Lumpur. Kota inikah yang membakarnya dengan bara dosa dan api kejahilan? Atau dia sendiri yang menempah tiket neraka di kota ini. Dia sebak. Memikirkan dirinya yang jahil. Malah menyalahkan Tuhan. Aduhai! Hati Hamad kian sebak.Dia terus mengalunkan istighfar kepada Tuhan. Tuhan, ampunkan dosaku Tuhan!

“Apa yang telah kamu lakukan ini Hamad?”

“Apa dia Liza? Apa yang kau maksudkan?”

“Hamad…Kenapa sampai sanggup mencabut nyawa Hamad? Kita bukan Tuhan. Yang menentukan kematian ini kerja Tuhan Hamad. Hamad, taubatlah Hamad. Bukan Hamad ada janji dengan Liza mahu berubah?”

Hamad diam mendengar penjelasan Aliza. Hatinya mengendur, kembung kempis. Terasa bagai ada batu yang besar menghempap kepalanya. Hamad dengarkan saja kata-kata Aliza, baginya Aliza sahajalah segalanya buat masa ini. Alizalah yang menemani Hamad meskipun Hamad tampak jahat, tetapi Aliza memberanikan diri berkawan dengan Hamad. Katanya Hamad kelihatan baik padanya. Hamad juga menyimpan perasaan terhadap Liza.

“Liza…Maafkan Hamad, bukan kehendak Hamad.”

Dia menitiskan airmatanya. Sebak. Terlalu banyak dosa yang dia lakukan di bumi Tuhan ini. Menyedari setiap cebis nikmat ini adalah milik-Nya, Hamad tunduk ke tanah. Butir-butir air seakan kaca lantas memenuhi kantung airmatanya. Terlalu penuh seakan sudah mahu tumpah ke tanah.

“Hamad, mohonlah ampun dengan Tuhan.”

Sebuah kereta polis berhenti di depan kedai makan Mak Som. Dua orang anggota polis berbadan tegap keluar menggari Hamad yang hanya mampu kaku di atas bangku. Tubuhnya lembik seperti biskut yang dicelup dalam teh panas. Hatinya sebak melangit. Tuhan! Aliza hanya menitiskan airmata sambil menyaksikan kereta-kereta itu meluncur diatas jalanraya, lenyap dari pandangannya.

Beberapa minggu setelah penangkapan Hamad, beberapa orang lagi orang bawahan Bahar dan juga Bahar ditangkap. Pada hari perbicaraan, Aliza merupakan saksi tunggal kes pembunuhan Lokan. Setiap soalan yang ditanyakan peguam dijawab dengan jujur meskipun pahit hati menahan.

“Pahit untuk aku menyatakan semua ini Hamad.”

 Hamad hanya kaku di kandang mahkamah. Dia tunduk rapat ke lantai seakan lantai itu sudah tembus dengan pandangannya. Hasil perbicaraan, Hamad dijatuhkan hukuman mati mandatori oleh pihak mahkamah atas kesalahan membunuh dengan niat. Setitik dua air mata tergelincir lalu jatuh membasahi baju dan wajah Hamad. Oh Tuhan!

Alunan keinsafan kian menyibak ke dalam hatinya, kemudian menerangi seluruh alam bawah sedarnya dengan cahaya hidayah yang melampau terangnya. Hamad sedar akan hakikat dia bukan lagi Izrail, dan dia bukan Izrail. Bukan. Dia silap selama ini. Melebihkan diri sebagai Tuhan mutlak kepada dirinya sendiri. Dia bertuhankan nafsu! Aduhai. Alangkah beratnya dosa ini Tuhan. Jiwanya berteriak. Semakin sebak hati Hamad berintihan tatkala tebing mulutnya deras mengucap tahmid dan tasbih. Hanyut dalam kehibaan yang terlalu kuat, dia lantas bersujud kepada Tuhan memohon ampun. Alangkah berdosanya aku. Alangkah!

Sarwa jiwanya diapungkan dilautan keinsafan untuk menenangkan diri. Sambil airmata yang deras bercucuran, Hamad teringat akan kata-kata Aliza kepadanya. Dia tidak lupa. Tidak. Mana mungkin setiap patah kata Liza dilupakan. Dia masih ingat akan kata-kata itu. Masih segar bugar di gudang memorinya.

“Hamad…Hamad sayang Liza kan? Berubahlah Hamad. Tinggalkan kerja-kerja haram itu. Liza boleh minta tolong Pak Hamid di kedai basikal itu berikan Hamad kerja kalau Hamad mahu. Rezekinya pun halal.”

“Biarlah Liza. Hamad sudah biasa dengan semua ini. Barangkali suatu hari nanti Hamad akan berubah.”

“Inshaallah Hamad. Moga-moga Tuhan permudahkan urusan hidup Hamad. Amin.”

“Moga-moga.”

“Jemputlah taubat Hamad… Sebelum taubat menjemput.”

Tuhan!!!
Berat benar hati Hamad. Kepalanya terus dirapatkan ke lantai. Moga-moga taubatnya diterima Tuhan. Aduhai. Hamad terus menerus beristighfar di dalam hati dan di bibirnya. Biarlah malam itu dia tidak tidur kerana di hari esok dia bakal tidur nyenyak untuk selamanya.

Rimbahasa


rimba bahasa,sajak,ak kelana,kelana cinta
Sungguh kaya disini
Tanah sarwa karya, semak belukar puisi
Terhimpun disini adalah untaian kata murni
Dilantai tertanam erti, buat pertapa yang mencari.

Menapak merapati gerbangmu
Serunai bambu syair pujangga bersenandung
Pekik-pekik hati akustiknya emosi pendeta
Bersebati dalam seribu makna erti rerangkap baris kata.

Setiap inci selirat akar meranti
Menaruh sebuah pusaka bangsa
Aksara-aksara kemilau bahasa mulia
Merewang sebagai khazanah sejuta tahun.

Sesungguhnya rimba ini
Lombong emas nusa
Tasik punca bangsa
Ditempa menjadi keris dan parang berseni padu
Diteguk melangsai dahaga kerongkong pendeta.

Diasah keris ini dihunus ke leher seteru
Ajak berbahas, berbahasa sama kita
Lestarikan bahasa ini menjadi tutur nafas
Semerbak wangian kasturi memuncak keluhuran.

Rimba bahasa
Tutur nafas pertiwi
Pusaka silam abadi.
Diselam makna erti tersembunyi
Keindahan melangit tinggi.

Kalau Selama Ini Aku Bermimpi

mimpi,sajak,ak kelana,kelana cinta

Kalau selama ini aku menyangka aku bermimpi,
Jagakan aku dari sejenak mimpi yang Kau beri,
Renjislah aku dengan gerimis yang selalu mengintai aku dibalik awan-Mu.

Kalau selama ini aku menyangka aku bermimpi,
Bangkitkan aku daripada igauan-Mu ini,
Simbahlah aku dengan kocakan air dari langit-Mu yang tidak bertepi.

Merendahlah
Seperti bintang di atas langit
Berkelip tanpa henti
Di atas air ia nampak dekat
Padahal ia tinggi sekali
Dan janganlah kita seperti asap
Membumbung tinggi
Menembus ke awan membangga diri
Padahal ia rendah tiada erti.


Atikah Nazirah Latep

Gesekan Mimpi

mimpi,biola,gesekan mimpi,sajak,kelana cinta
Sekuntum senyum mentari ditabir pagi
merapat aku ke jendela menyambut nyanyian kelincap
di reranting bourgeinvilla
dan sapaan akustik aroma kemboja
terlalu asyik di sini
kebebasan
ketenangan
mencari manis madu
dari seroja sampai ke tangkai delima
untuk membenih sarwa perasaan
menjadi cinta tumbuh membunga
berbisik irama nada cinta
menggubah lagu rindu
atau madu cinta narwastu
semuanya indah namun
sayang ini sekadar gesekan mimpi.

Cinta Dalam Puisi

cinta dalam puisi,sajak,kelana cinta,ak kelana
Kulakarkan satu puisi
Dengan kiasan kata-kata indah
Bertatah mutiara aksara
Frasa demi frasa kubina
Baris awal pemula
Baris akhir mengirai tirainya.

Puisi pada kalam
Bukan hati yang berbalam-balam
Bukan bahasa kelam
Ini tanah menyemadi rasa
dan disini jua cinta diseru
sahut menyahut

Cinta dalam puisi
Rintihku hanya pada kertas
Sepiku tertelan dakwat pada pena
Senyumku bertitis di noktah
Kalam hati ilham diri
Seribu makna sejuta erti

Puisi dalam cinta
Cinta dalam puisi.

Bangku di Osaka

osaka,sajak,kelana cinta,kelana,bangku di osaka

Mungkin hanya aku yang mengenang
Kala sayap-sayap sakura merewang
Berserak dilantai bumi Osaka
Sambil melirik irama opera perasaan.

Bangku kosong ini adalah bangun duduk
Panggung pementasan diskusi hati ke hati
Aku langsung menadah sarwa emosi kauluah
Kuhunjam jauh dalam pekik teriak bersut kota.

Dibawah hujan sakura musim cinta memesra
Pohon ini stesen sandaran untuk jeda selesa
Melakar potret kenangan hasil ekspresimu
Abadi sebagai sebuah memoribilia di album rindu.

Mungkin hanya aku yang mengenang
Kala emping-emping salju yang terakhir
Luruh memecah bagai kepingan kaca
Dan tiada lagi cebisan selepasnya.

Bangku ini masih belum terisi,terus berdiri
Sebagai pos penantian jiwa seisi hati
Menikmati luruh-luruh sakura musim duka
Mengesat parut luka yang hampa.

Lafaz Yang Terbuku

lafaz hati,cinta,cerpen,kelana cinta

(27 April 2014, 11.34 PM)
AK Kelana
I

Majlis itu berlangsung dengan selesa. Pengacara majlis telah turun dari pentas, meninggalkan kontinya ke lapangan hadirin yang ramai. Tegak semuanya, berkumpula dalam kelompok-kelompok. Masing-masing rancak berdiskusi dengan agenda tersendiri. Ada yang jeda di kerusi-kerusi kosong. Letih barangkali. Apa-apapun lagu tidak putus-putus berputar dari peti speaker di bahagian dalam kiri dan kanan dewan itu. Namun perbualan para manusia itu terlalu kuat. Bingit!

Iya. Genap 5 tahun mereka tidak bertemu satu sama lain. Sebelum ini masing-masing punya hal masing-masing. Tidak sempat bertegur sapa. Kali ini baru bersua muka. Sekarang masing-masing ada yang sudah punya kerjaya, masing-masing lepasan universiti-universiti terkenal tanah air. Ada juga lepasan universiti luar negara. Ramai! Sebut saja kejuruteraan,perubatan, senireka, perniagaan. Banyak! Alangkah bertuahnya bumi tercinta ini menjunjung akar-akar muda ini suatu ketika dahulu.
Alangkah!

Hilman duduk di suatu sudut, mengisi kerusi yang kosong. Di depannya sekarang ini lepasan universiti ternama, University of South Wales,Australia. Betapa bangga dirinya ketika ini, berhadapan dengan gadis yang pernah dikenalinya dulu sebagai gadis yang pendiam, juga pintar. Untungnya seisi jiwa ini jika memilikimu Hazirah. Hakikat diri ini sudah lama menyimpan lafaz yang terbuku. Terlalu sarat di atma ini. Kembung Hazirah. Aduh! Iya, Hazirah sedang terduduk di depannya.

Sudah lama.”

Iya, sudah lama.”

Getar suara yang riuh rendah semakin membingitkan suasana. Hilman cuba berdiri tegak. Berdiri dalam realiti dan berdiri dalam akal fikirnya yang buntu. Hatinya tidak tegak. Lututnya seakan longgar. Skrunya tercabut barangkali ketika bertentang mata tadi. Dia gementar akan susuk tubuh yang terpacak di hadapannya. Nafasnya mengendur. Bagai tayar kempis. Sekadar sepatah dua kata termuntah dari bibirnya. Lidahnya tidak lincah seperti biasa. Lembut. Lurus. Mencari rentak, buntu. Dia cuba memeriahkan suasana. Hilman buntu lalu menyelam ke dasar memori. Semakin dalam, dia menyelam jauh ke samudera minda. Mencari idea. Dia tidak ingin tewas!

Alam bawah sedarnya ligat mengatur cebisan-cebisan kenangan yang berserak dilantai memorinya. Bagaikan emping-emping salji di bumi Osaka sewaktu kali pertama dia menapak ibu jarinya di bumi Jepun untuk melanjutkan pengajian dalam bidang kejuruteraan. Sungguh indah, sungguh. Setiap emping itu bersalut putih bagai kapas. Jernih bagai embun. Pandangannya kabur dengan keindahan. Sungguh indah. Sungguh. Barangkali sudah lama kamus memorinya tidak dibelek-belek satu per satu. Malas benar gerak alam bawah sedar ini. Dia beranjak ke suatu ruang, sambil mengutip cebisan memorinya, digenggam satu per satu. Meneliti satu per satu sambil membilang. Gudang ini terlalu sarat dengan naskah-naskah yang berharga.

II

Seisi kelas hangit. Terlalu bungkam disini. Sepi. Pelajar-pelajar kelas 5 Avicenna sekadar tunduk. Mereka sedang dimarahi oleh Madam Salwa dek kerana gagal menyiapkan kerja yang diberikan. Malah seisi kelas tidak menyiapkan kerja yang diberi. Tiada langsung. Masakan guru setegasnya membiarkan anak-anak didiknya duduk senang tanpa melakukan latihan yang diberikan.

Jam menunjukkan 10.40 pagi. Akhirnya detik penantian mereka berakhir. Sesi rehat telah menjemput para pelajar MRSM Besut ke dewan selera. Alangkah malangnya nasib mereka. Setelah menadah telinga selama satu jam. Entah berapa butir debu-debu kecil yang menyinggah di telinga mereka sepanjang subjek Bahasa Inggeris itu. Malang sungguh!
Peperiksaan SPM 2014 bakal hadir dihadapan pelajar-pelajar tingkatan lima itu. Bukan sahaja 5A. Malah kesemua merekalah. Bimbang mengunyah risau. Masing-masing bertungkus lumus mengatur strategi yang terbaik. Mengulangkaji secara berkumpulan. Membuat latihan berulang kali. Pelbagai inisiatif dilaksanakan oleh guru bagi membolehkan pencapaian bagi tahun itu meningkat. Setiap pelajar perlu fokus kepada ulangkaji. Perlu membangkitkan suasana kecemerlangan dan semangat kejayaan dalam diri. Itulah yang ditekankan masing-masing guru dan pelajar.

Hilman tidak terkecuali dari situasi itu. Dia juga harus berusaha sehabis mungkin bagi peperiksaan ini. Mesti! Dia sentiasa menegakkan perkataan itu di dadanya. Dalam gerak hati, dalam gerak geri. Dia sentiasa berdoa kepada Tuhan agar mempermudahkan urusannya. Sebelum ini resultpercubaannya biasa saja, 8A 1B . Hilman tahu, terlalu mudah untuk mendapat result sedemikian sekiranya dikerjakan segala latihan habis-habisan. Hilman tahu itu. Mudah seperti mengunyah kacang. Yang selebihnya kerja Tuhan. Serahkan saja kepada Tuhan. Namun kali ini dia pasti boleh lakukan lebih lagi. 9A+ mungkin. Siapa tahu?

Hilman tidak pernah berputus harap. Impiannya ingin menunaikan hasrat ibunya. Iya! Dia ingin membanggakan ibunya yang seorang itu, dia sudah meningkat tua di kampung. Bapa? Hilman punya bapa, tapi sudah bercerai. Ketika Hilman darjah 4 lagi. Sebelum Hilman menjejak kaki ke tanah MRSM Besut ini lagi. Hilman pun tidak tahu kenapa. Hilman sekadar redha, dia tahu ini semuanya dugaan Yang Maha Esa. Dia tahu itu. Biarlah. Biarlah! Asalkan Hilman tidak pernah lupa akan jasa kedua ibu bapanya. Hilman ingin jadi jurutera yang berjaya. Usahawan yang kaya. Anak jati Melayu yang berbudi kepada tanah air. Iya!

Betapa murni hasrat hati Hilman. Namun apakah akan tergapai sekiranya dia tidak berusaha? Iya. Kerana itu dan sebab itulah Hilman membanting tenaga siang dan malam mengulangkaji pelajaran bersama rakan-rakan yang lain. Dia ingat akan pesan guru-gurunya. Kalau hendak berjaya, ajaklah orang lain turut serta. Itulah yang Hilman sedang kerjakan.Hilman sentiasa menegakkan pendiriannya. Meski hatinya menyimpan seribu pahit getir yang mungkin tidak pernah rakan-rakannya lalui. Hilman sentiasa teguh dengan kata-kata. Dia pasti berjaya.




Minggu peperiksaan berlangsung

Sepanjang tahun itu, setelah kesemua calon peperiksaan SPM 2014 pulun habis selagi mana mereka mampu, akhirnya kerusi kosong di dewan peperiksaan memanggil satu per satu dari mereka untuk berhadapan dengan kertas masing-masing. Masing-masing berdoa moga dipermudahkan. Masing-masing sudah berusaha. Sekarang yang tinggal adalah usaha yang terakhir. Tiada ikhtiar lain lagi. Doa dan tawakkal.

Seorang wakil diminta membacakan doa. Hilman. Dialah orangnya. Hilman diminta sebagai wakil membacakan doa untuk seisi dewan moga dipermudah. Hilman tidak menolak. Menurut saja. Semua mahu berjaya. Mintalah dengan Tuhan. Mereka sama-sama merafakkan kesyukuran kerana hari ini mereka masih sihat walafiat dan mampu menduduki peperiksaan ini. Alhamdulillah! Permudahkanlah jari jemari kami ini untuk menoreh setiap jawapan Ya Alim!

Masing-masing memberi tumpuan penuh kepada minggu peperiksaan yang sedang berlangsung dan bakal tamat sehari saja lagi. Segala tunjuk ajar guru telah berakhir. Tinggal saja usaha pelajar sendiri untuk membangkitkan diri mereka dengan senjata yang mencukupi. Seluruh butir peluru yang berbaki di kumpulkan, dicantum menjadi senjata padu. Biarlah mereka berjuang keakhirnya hingga sempurna perjuangan itu. Biarlah mereka semua berjaya bersama.

Hilman pun tidak lupa. Semua rakan-rakannya yang menduduki peperiksaan ini sedang menghadapi waktu yang getir untuk ditempuhi. Rakannya yang berpindah ke maktab lain ketika awal tingkatan empat. Ada yang ke MRSM Pengkalan Chepa, Tun Ghafar Baba, Pontian, Kuantan. Rakan-rakan jambori, tunas saintis, minggu bahasa. Rakan-rakannya dari Johor,Selangor,Terengganu, Kelantan, Kedah, Pahang. Semualah! Mereka semua sedang menghadapi waktu yang getir.
Sekeping mesej masuk ke peti mesej telefon bimbitnya. Dari Hazirah.

Assalamualaikum,
Barangkali kau lupa aku disini, tidak mengapalah. Yang penting selamat majujaya.”

Ahh... Aku masih ingat akan kamu Hazirah, aku cinta sama kamu. Bukankah aku telah berjanji kepadamu dalam hatiku Hazirah? Barangkali kamu yang lupa aku dan janji aku yang tidak pernah kau tahu. Kau istimewa Hazirah. Suatu masa kelak akan kulafaz kalimah agung itu Hazirah. Tunggu. Kudambakan cinta yang khalis Hazirah! Setia. Biarlah aku saja kumbang yang singgah di kelopak cintamu Hazirah. Hatinya meronta. Aduh! Biarlah. Biarlah. Dia tidak ingin mencampuradukkan soal cinta ke dalam jiwanya ketika itu. Serabut benar memikirkan.

Hari keputusan SPM 2014 dikeluarkan

Tiba masanya, setelah seminggu Lembaga Peperiksaan Malaysia mengumumkan tarikh keputusan SPM dikeluarkan. Inilah harinya yang ditunggu-tunggu. Yang dinanti-nanti para calon yang bertungkus-lumus semata untuk menempa keputusan yang cemerlang. Masing-masing tenang, ada juga sekumpulan pelajar yang berbicara sesama sendiri. Membicarakan mengenai keputusan yang bakal mereka dapat. Mereka risau. Bimbang.

Hilman hadir ke majlis itu awal-awal pagi lagi. Dia tahu pekarangan Dewan Sri Gemilang bakal sesak dengan kehadiran ibu bapa, saudara mara para calon peperiksaan yang menunggu keputusan hari ini.
Sebenarnya Hilman baru saja pulang dari UniKL menaiki bas malam semalam. Hasil keputusan percubaannya yang cuma 8A 1B, dia dipanggil untuk ditemu ramah oleh pihak Majlis Amanah Rakyat(MARA) bagi program lanjutan pengajian ke luar negara dalam bidang kejuruteraan. Kini sudah 3 bulan berada disana. Program ini tempohnya 3 tahun di Malaysia, dan 2 tahun di Jepun. Alhamdulillah. Semua ini rezeki Tuhan untuknya. Awal pagi tadi dia sudah menelefon ibunya, memohon restu dan doa ibunya di kampung. Insyaallah. Hari ini bakal memberikan kepuasan kepada dirinya. Moga-moga.

Keputusan diumumkan, suasana bungkam tiba-tiba. Seramai 19 orang mendapat 9A. Alhamdulillah, 176 orang calon dan semuanya tidak ada yang gagal dalam setiap subjek. Syukur Tuhan, syukur. Dia memegang slip keputusannya dengan bangga. Dia merupakan salah seorang dari 19 orang calon itu. Alhamdulillah! Mereka mengucapkan tahniah sesama mereka. Masing-masing tersenyum puas.

Hazirah? Bagaimana Hazirah di rantau sana? Dia tidak tahu. Tetapi ingin tahu. Dia juga ada rasa prihatin. Didengarnya dari rakan-rakan Hazirah, Hazirah mendapat peluang melanjutkan pelajaran dengan keputusan percubaan. Harap-harapnya Hazirah juga turut sama gembira ketika ini. Juga rakan-rakannya di luar sana. Masih ramai lagi. Moga mereka sama  mendapat keputusan yang baik sepertinya. Moga-moga.

III

 Di suatu ruang, dia memungut segumpal memori. Sarwa perasaan mengombak meninggi, kantung atma mengendur meluruhkan damai rasa. Alangkah! Alangkah indahnya!

Hazirah, aku katakan kali ini saja.”

Apa dia Hilman?”

Aku cinta padamu sedari kali pertama kita bersua.”

Hazirah merenung dalam kedasar bebola mata Hilman. Sungguh menusuk. Ditenungnya bagai hendak dicabut bebola mata itu lalu disimpan. Hilman sekadar senyap, menanti jawapan.

Dimatamu aku melihat kejujuran, cintamu khalis Hilman.”
...sama seperti cinta aku!”

Hazirah memuntahkan lafaz hati yang terbuku, begitu juga Hilman. Seri. Biar bangunan-bangunan, kerusi,meja, dewan dan para hadirin menjadi saksi cinta kita Hazirah. Biarlah bumi rindu ini menjadi stesen persandingan kita duhai bunga. Awan berarak ceria. Riuh rendah burung yang entah dari mana menyinggah di telinga. Indah! Ahh... Akulah kumbang yang menyunting dikau kelopak cintaku! Khalis! Murni!