Our Unity


At that sudden moment you muttered many things
That before I knew it even passed my sense of values.

We said so many hye and goodbye
And climb the stairs to tomorrow
The endless overflowing drops
if a sun will shine down
Then these start will be tied.

Like a miracle our lives came together
And became silhouettes in a bustling scene
An epilogu so dazzling I could cry
Filled with emotion
I could write it on the sky
A gentle breeze blows making a new path
One day that path will connect the long distance between us
Then you and me will become we in a beautiful unity.

Kelana Cinta


Jika rindu ini menyapa lagi, aku harap biarlah untuk Al-Qayyum
Andai rindu ini menitip resah, kepadaMu aku pasrah
Andai pencarian ini masih belum kutemui, ya Allah damaikanlah hati

Kelana cinta ini tidak kuharap bersemi dengan serakah
Cinta kepadaMu ya Rahman destinasi kasih terlaksana
Kasih diberi, cinta dicari tak sama dengan naluri
Hasil diperolehi, kesan melakar diri, sekadar bayangan duniawi.

Kuntuman bunga pada kata-kata yang bukan hakikat
Seri kelopak mawar pada bibir yang bijak bertongkah sifat
Manis madu pada bicara lisan yang berbaur cuka
Kening dikerut, minda bertaut bertanyakan dia.

Biarlah resah menarik sepi
Biarlah kecewa meratap pergi
Biarlah kasih mengikat diri
Ya Muhaimin kepadaMu aku memohon
Terangilah taman hati, bukan pada intuisiku tapi pada keterbukaan redhaMu.

Resahku Siapa Tahu


Cinta mu bagai awan
berarak...
Dari indahnya dengan warna putih
Tanpak sejuk dan menyegarkan
Kini menjadi kelabu....

Telah hilang keindahan maya pada
Telah hilang payung cinta
Kini kian layu
seakan berlalu...

Kini awan menjadi beku
Hilang sudah keramahan
Kian menggumpal
Pekat seakan mendung kelam

Itulah resahku
Tentang cinta mu yang kian pudar
Diri ini kian terlupakan
Dan tanpa menoleh kepadaku
Walau sesaat mengobat rinduku

Wahai awan cinta ku
Teduhkan hatinya dengan anggun mu
Pesonakan jiwanya dengan putihmu
Secerah langit cintaku di siang hari
Segemerlap bintang rinduku di malam hari

Sebening embun sejuk
merasuk di fajar menyeringai
Sehangat sentuhan mentari pagi
Aduhai... resahku siapa yang tahu...

Berbahagialah Dengan Bersyukur

“Dan sesungguhnya jika kamu tanyakan kepada mereka: `Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?` Tentu mereka akan menjawab: `Allah.` Katakanlah : `Segala puji bagi Allah`; tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. ” -[QS Luqman : 25]

“Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu nikmat yang banyak. Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu; dan berkorbanlah.” -[QS. Al Kautsar : 1-2]

“Bahawasanya Nabi SAW, apabila datang kepadanya suatu perkara yang menggembirakan atau mendapatkan khabar gembira, beliau langsung bersyukur sujud, bersyukur kepada Allah SWT.” -[HR Abu Dawud]

Ketika Rasulullah shallallahu’alaihi wassalam beribadah sampai beliau bengkak-bengkak, Saidatina Aisyah RA isterinya berkata, “Wahai Rasulullah, mengapa engkau beribadah sampai seperti itu, bukankah Allah telah mengampuni segala dosamu?” Rasulullah menjawab, “Tidakkah engkau suka aku menjadi hamba Allah yang bersyukur?”

Dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah berceritera, “Bahawasanya salah seorang hamba di antara hamba-hamba Allah mengucapkan, `Ya Rabbi, Lakal hamdu kamaa yanbaghii li jalaali wajhika wa azhiimi sulthaanika [Ya Tuhanku, kepunyaan-Mu segala puji sebagaimana yang layak bagi kekuasaan-Mu dan keagungan-Mu]`. Maka, ucapan ini menjadikan kedua malaikat bingung sehingga mereka tidak tahu bagaimana yang harus mereka tulis. Maka naiklah keduanya kepada Allah, lalu berkata, `Ya Tuhan kami, sesungguhnya seorang hamba telah mengucapkan suatu perkataan yang kami tidak tahu bagaimana kami harus menulisnya.` Allah bertanya – padahal Dia Maha Mengetahui apa yang diucapkan oleh hamba-Nya, `Apa yang diucapkan oleh hamba-Ku?` Mereka menjawab,`Ya Tuhan kami, sesungguhnya dia mengucapkan, Lakal hamdu kamaa yanbaghii li jalaali wajhika wa azhiimi sulthaanika.` Kemudian Allah berfirman kepada mereka, `Tulislah sebagaimana yang diucapkan hamba-Ku itu hingga dia bertemu Aku, maka Aku yang akan membalasnya” .-[HR Ibnu Majjah]

“Siapa yang tidak berterima kasih kepada manusia, berarti tidak bersyukur kepada Allah” -[HR Abu Daud]

Syaikh Ibnu Athaillah menuturkan "Seseorang mukmin itu suka menyibukkan diri menyanjung Allah, sehingga tidak sempat untuk memuji dirinya sendiri, dan ia sibuk menunaikan kewajiban kepada Allah sehingga ia lupa akan porsi untuk dirinya sendiri”. -[Al-Hikam]

Syaikh Ibnu Athaillah menuturkan: “Siapa yang tidak mengetahui begitu berharganya nikmat, ketika kenikmatan itu bersertanya, maka barulah ia mengetahui betapa berartinya nikmat itu setelah nikmat itu pergi meninggalkannya.” -[Al-Hikam]

Cinta dan Rindu Dalam Islam


RINDU
Dikau datang lagi...
Menyapa segenap sanubari
Dikala sepi mencengkam diri
RINDU
Apakah yang dikau cari..
Mengapa sering menghimpit hati
RINDU
Tidakku tahu keperluanmu..
Bijak mencuri lakaran perasaanku
RINDU
Kesungguhan darimu..
Dalam meniti layar hatiku
Membuaiku bagai ombak lalu
RINDU
Ku ingin tahu..
Adakah benar dikau pelengkap indah kenanganku
Atau
Dikau hanyalah bayangan luka gurisan kalbu
RINDU
Kepastian tetap aku nanti..
Biarpun menanti di hujung hari

TENTANG HATI
Banyak orang bercakap tentang permasalahan cinta tapi tidak sesuai dengan yang sebenarnya. Atau tidak menjelaskan batasan-batasan dan maknanya secara syar’i. Dan seakan-akan yang membahas masalah ini mempunyai pemahaman yang salah bahawa ianya berkaitan dengan akhlaq yang rendah dan perzinaan, satu perkataan yang keji. Dan dikaitkan pula dengan zina hati. Hal ini adalah salah. Cinta dan rindu adalah sesuatu yang berkaitan dengan manusia yang memotivasi mereka untuk menjaga dan mendorong kehormatan dan kemuliaannya. Aku memandang pembicaraan ini yang terpenting adalah batasannya, penyimpangannya, kebaikannya dan keburukannya. Cinta dan rindu adalah dua kalimat yang ada dalam hati setiap manusia, dan mereka memberi makna tentang kedua-dua hal ini sesuai dengan apa yang mereka rasai.

CINTA (AL-HUBB)
Cinta, iaitu Al-Widaad yakni kecenderungan hati pada yang dicintai. Itu termasuklah amalan hati, bukan amalan anggota badan atau zahir. Pernikahan contohnya, tidak akan bahagia dan berfaedah kecuali jika adanya cinta dan kasih sayang yang lahir dalam hati-hati pasangan suami isteri. Dan kunci kepada tumbuhnya kecintaan adalah melalui pandangan. Oleh disebabkan itulah, Rasulullah SAW menganjurkan pada orang yang meminang untuk melihat pada yang dipinang agar sampai pada kata sepakat dan cinta.

Sungguh telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Nasa’i dari Mughirah bin Su’bah r.a berkata: “Aku telah meminang seorang wanita.” Lalu Rasulullah SAW bertanya kepadaku: “Apakah kamu telah melihatnya?” Aku berkata: “Belum.” Maka beliau bersabda: “Maka lihatlah dia, kerana sesungguhnya hal itu pada akhirnya akan lebih menambah kecocokan dan kasih sayang antara kalian berdua.”

Kebanyakan orang, lebih-lebih pemuda dan pemudi, mereka takut untuk menghadapi cinta kerana tanggapan bahawa cinta yang tumbuh di dalam hati itu adalah dosa dan mereka mengira diri mereka sedang bermaksiat, berzina hati, bahkan salah seorang di antara mereka memandang, bila hatinya condong pada seseorang bererti dia telah berbuat dosa.

Kenyataannya, bahwa di sini banyak sekali kerancuan-kerancuan dalam pemahaman mereka tentang cinta dan apa-apa yang tumbuh dari cinta itu, di mana mereka beranggapan bahawa cinta itu suatu maksiat, kerana sesungguhnya dia memahami cinta itu dari apa-apa yang dilihatnya dari lelaki-lelaki rosak dan perempuan-perempuan rosak di kalangan mereka, yang mana mereka-meraka itu menegakkan hubungan yang tidak disyariatkan oleh Allah SWT. Mereka saling duduk, bermalam, bergurau mesra, saling menari, dan minum-minum, bahkan sampai mereka berzina di bawah semboyan cinta. Banyak orang mengira bahawa cinta tidak ada lain kecuali yang demikian itu. Padahal sebenarnya tidak begitu, justeru sebaliknya.

Sesungguhnya kecenderungan seorang lelaki pada wanita dan kecenderungan wanita pada lelaki itu merupakan syahwat daripada syahwat-syahwat yang telah Allah SWT hiaskan pada manusia dalam masalah cinta. Ertinya Allah SWT menjadikan di dalam syahwat apa-apa yang menyebabkan hati lelaki itu cenderung pada wanita, sebagaimana firman Allah SWT:

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak…” – [Aali-’Imran: 14]

Allah SWT-lah yang menghiasi bagi manusia cinta pada syahwat ini, maka manusia mencintainya dengan cinta yang besar, dan sungguh telah tersebut dalam hadis bahawa Nabi SAW bersabda:

“Diberi rasa cinta padaku dari dunia kalian: wanita dan wangi-wangian dan dijadikan penyejuk mataku dalam solat.” – [HR Ahmad, Nasa’i, Hakim dan Baihaqi]

Andaikan tidak ada rasa cinta lelaki pada wanita atau sebaliknya, maka tidak adalah pernikahan, tidak adalah keturunan dan tidak adalah keluarga.

Namun begitu, Allah SWT tidaklah menjadikan lelaki cinta pada wanita atau sebaliknya supaya menumbuhkan di antara keduanya hubungan yang diharamkan, tetapi untuk menegakkan hukum-hukum yang disyari’atkan iaitu pernikahan seperti dalam hadis Ibnu Majah, dari Abdullah bin Abbas r.a berkata: telah bersabda Rasulullah SAW: "Tidak terlihat dua orang yang saling mencintai, seperti pernikahan."

Dan agar orang-orang Islam menjauhi jalan-jalan yang rosak atau keji, maka Allah SWT telah menyuruh yang pertama sekali agar menundukkan pandangan, kerana ‘pandangan’ itu kunci kepada hati, dan Allah SWT telah haramkan semua sebab-sebab yang membawa pada fitnah, dan kekejian, seperti berduaan dengan orang yang bukan mahramnya, bersalaman, berciuman antara lelaki dan wanita, kerana perkara-perkara ini dapat menyebabkan condongnya hati. Maka bila hati telah condong, dia akan sulit sekali menahan jiwa setelah itu, kecuali yang dirahmati Allah SWT.

Sesungguhnya Allah SWT tidak akan menyeksa manusia dalam kecenderungan hatinya. Akan tetapi manusia akan diseksa dengan sebab jika kecenderungan itu diikuti dengan amalan-amalan yang diharamkan.

Contohnya: apabila lelaki dan wanita saling memandang tanpa batasan atau berduaan-duaan, lalu cenderunglah hati kedua-duanya, sesungguhnya kecenderungan hati ini tidak akan menyebabkan kedua-duanya diseksanya, kerana hal itu berkaitan dengan hati, sedang manusia tidak bisa menguasai hatinya, akan tetapi, kedua-duanya diazab kerana apa yang mereka lakukan, iaitu memandang tanpa batasan dan berdua-duaan. Dan kedua-duanya akan dimintai pertanggungjawaban, dan akan diseksa juga dari setiap perkara haram yang mereka perbuat setelah itu seperti berciuman, bermesraan dan berzina.

Adapun cinta yang tulus ikhlas dan murni, yang dijaga kehormatannya, maka tidak ada dosa padanya, bahkan telah disebutkan oleh sebahagian ulama seperti Imam Suyuthi, bahawa orang yang mencintai seseorang, lalu menjaga kehormatan dirinya dan dia menyembunyikan cintanya maka dia diberi pahala, sebagaimana akan dijelaskan dalam bab ‘Rindu’ di bawah.

Menjaga kehormatan diri itu sungguh sangat sukar. Yang paling selamat adalah menjauhi semua sebab yang menjerumuskan hati dalam persekutuan cinta.

Daripada kedua-dua golongan ini (yang mencintai serta menjaga kehormatan dan yang mengelak daripada cinta), sungguh sangat sedikit mereka yang selamat.

RINDU (AL-’ISYQ)
Rindu itu ialah cinta yang berlebihan. Ada rindu yang disertai dengan menjaga diri dan ada juga yang diikuti dengan kehinaan. Maka rindu tersebut bukanlah hal yang tercela dan keji secara mutlak. Boleh jadi, orang yang rindu itu, rindunya disertai dengan menjaga diri dan kesucian, dan kadang-kadang ada rindu yang disertai kerendahan dan kehinaan.

Sebagaimana telah disebutkan tentang cinta, maka rindu juga seperti itu, termasuk amalan hati, yang manusia tidak mampu menguasainya. Tapi manusia akan dihisab atas sebab-sebab yang diharamkan dan atas hasil-hasilnya yang haram.

Adapun rindu yang disertai dengan menjaga diri padanya dan menyembunyikannya daripada orang-orang, maka padanya pahala, bahkan Ath-Thohawi menukil dalam kitab Haasyi’ah Marakil Falah dari Imam Suyuthi yang mengatakan bahwa termasuk dari golongan syuhada di akhirat ialah orang-orang yang mati dalam kerinduan dengan tetap menjaga kehormatan diri dan disembunyikan daripada orang ramai meskipun kerinduan itu timbul daripada perkara yang haram.

Makna ucapan Suyuthi adalah orang-orang yang memendam kerinduan baik lelaki mahupun perempuan, dengan tetap menjaga kehormatan dan menyembunyikan kerinduannya sebab dia tidak mampu untuk mendapatkan apa yang dirindukannya dan bersabar atasnya sampai mati kerana kerinduan tersebut, maka dia mendapatkan pahala syahid di akhirat. Hal ini tidak aneh jika fahami kesabaran orang ini dalam kerinduan bukan dalam kefajiran yang mengikuti syahwat dan dia bukan orang yang rendah yang melecehkan kehormatan manusia bahkan dia adalah seorang yang sabar, menjaga diri meskipun dalam hatinya ada kekuatan dan ada keterkaitan dengan yang dirindui, dia tahan kekerasan jiwanya, dia ikat anggota badannya sebab ini di bawah kekuasaannya. Adapun tentang hatinya dia tidak bisa menguasai, maka dia bersabar atasnya dengan sikap afaf (menjaga diri) dan menyembunyikan kerinduannya sehingga dengan itu dia mendapat pahala.

Wallahu a’lam.

Rindu Setaman Kasih


Dengarlah buaian irama puisi
Deklamasi rindu untuk jiwa
Jiwaku
Jiwamu
Pada nada yang sama
Kita satu.

Disini benih kasih disemadi
Kusiram, kujaga bermusim
Setelah menunggu rindu tak kunjung balas
Mekarnya tanpa madu
Harumnya tiada bau
Lelah aku menanti dari musim ke musim.

Keluh kupendam
Hampa kusimpan
Rindu kutahan
Semedang mengeluh melihat cinta ini makin gersang
Lalu membiar saja pena menghambat aksara
tanpa setitis noktah yang pasti.

Rindu kuluahkan
pada sinar bulan
pada gerombolan awan
pada pohon merimbun
Semuanya membisu
Membiarkan aku terus sesat dalam rindu.

Rindu tak mudah sirna
Kerana jiwa terus menyubur rindu setaman kasih
Setia pula hanya menunggu masa menuai janji
Dan aku kini bersandar di gerbang taman
Menanti hadirmu pulang bersama cintaku
yang telah lama kaubawa hilang.

Aku Pemandu Rindu


Keletihan mengayuh ke hujung buana
Kata orang disana ada hati menanti
Laman menyemai cinta kasih kekasih
Singgahan cemara berpasang-pasang melepas lelah
Merawat saki-baki luka

Tubuh kuhadap kesana
Nun jauh mata melunjur
Jauh lagi rinduku
Sungguh jauh
Titian kesana terhalang ancala masa
Tampak kabur diselimuti kabus kejauhan
Bagaimana ingin aku kesana dengan cinta buta?

Lenguh atmaku bagai ingin terlerai rindu
Rindu usang ini yang sekian lama aku pandu
Dan kian usang dan terus usang
Terlitup debu kenangan semalam
Penat,lelah memandu rindu nan sarat
Tiada indera
Tuli,buta,bisu
Tiada hujung
Awal,hidup,putus

Sesampai disana
Ingin aku sampaikan kucupan pada rerumput ditanah
Menghirup wangian harum bunga sekuntum demi sekuntum
Merenung persis diri pada kemilau embun
dan bermonolog dengan jiwa
Disisi tubuh, rindu telah rebah menghadap langit
Haruskah aku memandunya lagi?

Selawat Tobibiyyah

اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِيْ وَحَبِيْبِيْ وَطَبِيْبِ قَلْبِيْ وَجَسَدِيْ وَرُوْحِيْ سَيِّدِيْ رَسُوْلِ اللهِ مُحَمَّدِ ابْنِ عَبْدِ اللهِ , الصَّادِقِ اْلأَمِيْنَ وَعَلَى آلِه وَصَحْبِه أَجْمَعِيْنَ

Maksudnya;
Allah selawat dan salam sejahtera atas junjungan, penghulu dan kekasihku. Pengubat hatiku jasadku dan rohaniku. Penghulu para rasul,Muhammad ibni Abdullah. Jujur dipercayai ke atas keluarga dan sahabat sekaliannya.