Bersemi Untukmu


Musim bunga tak ku alami,
Mentari tak sudi menyinari,
Diri ini megah andai ada cinta suci,
Buat penenang diri dalam hati.

Namamu sering menjadi sebutan dibibir,
Kerna cintamu ingin ku miliki,
Aku tahu,
Tak mudah berputiknya cinta,
Namun demi cinta yang buta tak bermata
Kulewati hari-hari dengan doa pada-Nya untukmu..

Dan sebalik tali cinta yang kusimpul ini,
Ternyata kemas tanpa kusedari,
Aku jua kaucintai,
Walaupun diriku tak sesempurna manapun,
Itu sudah suratan yang hak.

Dalam lamunan sementara,
Tak sedar...
Akhirnya cinta terpisah,
Pabila khabar mengusik telingaku,
Kau kan pergi jauh meninggalkanku,
Sebak...

Tinggallah aku sorang diri,
Tiada lagi pendengar setia,
Tiada lagi peluah rasa,
Tiada lagi pembaca nukilan,
Tiada lagi lirikan senyuman,
Menyendiri...

Aduhai rindu, berat benar kutanggung,
Mohon kaupun sambut sama rindu ini,
Dengan keterbukaan hati,
Dan kezahiran cinta suci..

Terimalah cintaku dari jauh dengan rela hatimu,
Sanubari usah diendah,
Andai kau tahu,
Cintaku lahir sekali dalam hayat,
Yang pertama jualah yang terakhir,
Dan cintaku hanya bersemi di jiwamu

Catat Ulasan