Andai




Biola seloka kualunkan merdu,
Bak suara burung memecah kedinginan pagi itu,
Terlerailah gunung kesetiaan cintamu padaku,
Jatuh tersungkur menjadi debu,
Setelah lama kaukutunggu,
Mengharap rindu bertalu-talu,
Namun benci terlebih dahulu bertandang di kalbu.

Andai,
Kau yang dahulu berkata,
"Kau tidak kucinta!"
Tentu aku menjauh dengan rela,
Biar kusimpan semula rasa,
Biar cinta cinta menunggu semula di jendela.

Andai,
Aku yang dahulu bertanya,
"Apakah benar aku kaucinta?"
Tentu aku pun rela andai kaukata tidak,
Biar rindu mencengkam hati,
Biar jiwaku kosong tak berpenghuni.

Andai,
Aku yang tersalah bahasa,
Kalimat cinta aku bagimu tak bermakna,
Mantra kasih tak daya aku ungkapkan,
Usahlah lagi sejarah kita kauulang,
Buang semua biar hapus disambar helang.

Andai,
Masih ada cinta,
Biarlah dikamar hatiku saja kaubertandang,
Walau muka tak bertentang,
Membalut semula luka kita,
Meniup semula cinta kita,
Biar hidup semula ke dunia.

27/11/12
Sang Kelana~
(1.19 a.m.)

Catat Ulasan