Hati Tak Tenang




Wajah
Ku tunduk ke bawah,
Sedang musim kian berubah,
Seangka lagi dikalendar tarikh bertambah,
Menghiasi jiwa yang penuh resah,
Dan usia yang masih mentah.

Wajah
Kudongak ke langit,
Sedang awan berarak perlahan,
Bulan masih sudi menyerakkan sinar,
Bintang masih sudi menghias gelap kamar,
Berseri Bima Sakti sang galaksi.

Namun
Hati masih tak tenang,
Walau indah alam kupandang,
Cantik bulan mengambang,
Hatiku tetap tak tenang,
Entah mengapa harus begini,
Dan bila pula tenang mampu aku nikmati,
Tenat di dada,
Tenat di benak,
Pedih tak rasa,
Tenang pun tidak.

Wajah
Kutoleh kedepan,
Musim berubah deras,
Waktu mengalir pantas,
Namun jiwa aku culas,
Hati masih tak tenang.

27/11/12
Sang Kelana~
(10.08 p.m.)

art by:Jungshan - http://jungshan.deviantart.com/

Andai




Biola seloka kualunkan merdu,
Bak suara burung memecah kedinginan pagi itu,
Terlerailah gunung kesetiaan cintamu padaku,
Jatuh tersungkur menjadi debu,
Setelah lama kaukutunggu,
Mengharap rindu bertalu-talu,
Namun benci terlebih dahulu bertandang di kalbu.

Andai,
Kau yang dahulu berkata,
"Kau tidak kucinta!"
Tentu aku menjauh dengan rela,
Biar kusimpan semula rasa,
Biar cinta cinta menunggu semula di jendela.

Andai,
Aku yang dahulu bertanya,
"Apakah benar aku kaucinta?"
Tentu aku pun rela andai kaukata tidak,
Biar rindu mencengkam hati,
Biar jiwaku kosong tak berpenghuni.

Andai,
Aku yang tersalah bahasa,
Kalimat cinta aku bagimu tak bermakna,
Mantra kasih tak daya aku ungkapkan,
Usahlah lagi sejarah kita kauulang,
Buang semua biar hapus disambar helang.

Andai,
Masih ada cinta,
Biarlah dikamar hatiku saja kaubertandang,
Walau muka tak bertentang,
Membalut semula luka kita,
Meniup semula cinta kita,
Biar hidup semula ke dunia.

27/11/12
Sang Kelana~
(1.19 a.m.)

Jangan Kau Pergi



Disini hatiku melara lagi,
Terkurung kembali dalam penjara,
Menanti dirimu yang satu tuk kembali,
Mengasihi menyayangi,
Menemani mendampingi,
Di kala sukar dan sepi

Mengapa jua engkau pergi?
Sudah kulaungkan sebesar suara tika itu,
Jangan kau pergi!

Engkau tetap pergi,
Meskipun aku sudah menghalang,
Hingga pedih suara kujulang,
Airmata deras bercucuran,
Masih lagi rasa kusekang,
Kaki kutahan teguhnya,
Menanti dirimu berpaling,
Menyahut laungan suaraku,
Namun tidak sekali aku kaupandang.

Mengapa masih engkau pergi?
Sudah kuteriak segenap benua,
Bergema serata,
Jangan kau pergi!

Dan engkau semakin melangkah deras,
Hanyut dalam sungai aruhan angin,
Kencang berlalu jauh dari mataku,
Tidak lagi bayangmu kulihat,
Hilang sudah dari pandangan,
Namun sikitpun aku tak putus harapan.

25/11/12
Sang Kelana~Maharanata
(10.08 p.m.)

Dendam Helang Yahudi,Naungan Gagak Hitam Amerika,Palestin Merana




Aku memandang mereka,
"Kejam!" hatiku kata,
Lautan hanyir berbau darah,
Tampak senang saja mereka renangi,
"Demi Yahudi bangsa kita!" laung mereka.

Bernaungkan sayap hitam Amerika,
Masakan kalah dengan semut kecil ?
Sengaja mempersenda,
Sengaja menyeru Islam bangkit semula,
Setelah kegemilangan yang lama aku lupa,
Seksa dihenjak baru terjaga.

Mereka gagak hitam Amerika,
Berselindung di sebalik putih kulit,
Ternyata hitam bulu,
Kita tak nampak,
Telah mereka lontarkan tahi dendam kesumat,
Masih kita tak nampak,
Tembok tinggi pemisah ibu dan anak,
Di Palestin kau nampak ?
"Kejam!" hatiku kata.
Baru ku sedar jua.

Sekarang apa agenda tanduk mereka ?
Menghantar semula helang Yahudi,
Menghapus semut-semut kecil tak berdaya ?
Apa mereka lupa ?
Islam semua saudara,
Masih banyak lagi di benua,
Dan masih tidur dalam lena.
Sedangkan disana ?
Hidup merana,
Minum airmata minum darah,
Makan ubat makan asap,
Dengar bom dengar senapang,
Keluarga entah kemana,
Tiada sudah ibu tiada sudah bapa,
Tiada yang tenang .

Kita di sini bagaimana ?
Menunggu senjata datang ke genggam,
Baru nak bangun menentang,
Menanti helang menyambar,
Baru lari masuk pagar.

18/11/12
Sang Kelana
(12.12 a.m.)

#PrayforGAZA

Jejakku Jangan Kau Jejaki




Jangan kau turuti aku lagi,
Walau selautan kau curahkan,
Setitis pun tidakku kutip,
Sebenua kau teriak,
Sedikitpun tak mungkin ku berpaling .

Jangan kau ikuti kakiku,
Bertahun sudah aku berkelana tanpamu,
Aku sudah mampu sendiri,
Walau sejengkal tanganku kau tarik,
Sehasta mungkin ku lepaskan balik.

Jejakku sudahlah kau jejaki,
Telah pudar cinta yang telah lapuk,
Tak mungkin ku warnakan kembali dengan warna-2 tuamu,
Tak mungkin kumenerima sejarah yang hapus,
Jejakku jangan kau jejaki lagi,
Kerna aku tahu cinta pasti merana nanti .

17/10/12
Sang Kelana♥~Maharanata
(3.38 p.m.)

Masih Ada


MASIH ADA




Dalam senyap diam hati beradu ,
Dalam sunyi sepi hari berlalu,
Bersiullah hati berlagu syahdu memanggilmu,
Meratap hiba menanti hadirmu,
Kerana masih ada rasa yang pernah singgah disitu,
Bertapak sudah beranak cucu .

Tidak pernah kudengar nyanyian rindu,
Tdak juga kudengar alunan cintamu,
Kerana kau kurindu,
Selamanya masih kau kurindu,
Rindu yang terlahir hanya keranamu .

Telah kuhulurkan sewarkah wacana,
Mengharap mata kau membaca,
Walau sekilas pandang,
Andainya telah ada rindu kausimpan,
Andainya telah ada cinta kaugenggam,
Jangan lepaskan .
Dan lupakan aku disini kiranya masih ada rasa,
Biarkan Tuhan saja menentukan semua .

16/11/12
Sang Kelana♥~Maharanata
(6.26 p.m.)

MAAL HIJRAH - LEMBARAN BARU KUBUKA

Jari selangkah , 
Tirai Maal Hijrah kubuka,
Setelah setahun berlalu,
Datang pula pengganti yang baru,
Masih tegakah aku menjalani laluan hidup,
Masih kuatkah aku menempuhi renjau dunia,
Di bumi Allah Yang Maha Esa.

*mod ustaz*
Assalamualaikum W.R.B.T.

Duduknya saya di depan laptop pada hari ini , bukan sekadar berfesbuk , bukan sekadar bermain game , bukan sekadar menaip kosong . Namun pada hari ini di saat ini , telah saya setkan pada minda saya , saya nak tulis perkara yang baik . Dengan harapan pembaca yang sudi baca entry ni , mampu memahami dan menghargai apa yang saya ingin sampaikan pada hari ini . Pertama-tamanya , tidak lain dan tidak bukan . Setelah bergemanya azan Maghrib tadi , maka dengan itu tertutuplah lembaran kita yang lama , yang sudah lapuk , yang sudah berhabuk ditelan jarak masa setahun  dan semua itu diganti pula dengan lembaran yang baru , putih bersih , masih suci tiada contengan . Angka pada kalendar bertambah lagi satu angka . Inilah yang ingin saya perkatakan pada hari ini , MAAL HIJRAH - LEMBARAN BARU KUBUKA . 

SEKILAS PANDANG MAAL HIJRAH

Berbicara tentang Maal Hijrah . Maal Hirah bererti , "bersama-sama berhijrah" . Hijrah sememangnya merujuk kepada Hijrah Rasulullah SAW dan umat Islam dari Mekah ke Madinah . Penghijrahan Nabi Muhammad SAW serta umat Islam dari Mekah ke Madinah penuh dengan pengorbanan . Harta , keluarga , rumah ,semuanya terpaksa ditinggalkan kerana Islam . Pengorbanan para sahabat inilah yang harus kita kutip dan ambil iktibar darinya . Hijrah dalam konteks sambutan Maal Hijrah lebih merujuk kepada daripada yang baik menjadi lebih baik . Itulah hakikat hijrah yang harus setiap umat Islam fahami . Kadangkala , perlunya hijrah ini untuk mencapai sesuatu kejayaan atau kecemerlangan dalam hidup . Faham konsep hijrah ? Dari yang baik kepada lebih baik .

(Gambar Hiasan)
*Peristiwa Hijrah Rasulullah dan sahabat membuktikan pengorbanan umat Islam demi kemajuan ummah*

TEMA TAHUN INI

Apa yang dapat saya perkatakan tentang tema Maal Hijrah pada tahun ini seperti yang telah digariskan selari dengan keadaan semasa negara ialah "Wasatiyyah Tonggak Kesatuan Ummah" . 4 perkataan yang memberi erti dan menjadi misi serta visi kita pada tahun yang baru ini . Biarlah kita mencorakkan lembaran baru kita yang baru sahaja dibuka dengan warna-warna dan keindahan berasaskan konsep "Wasatiyyah" . "Wasatiyyah" membawa maksud - keadilan berlandaskan Al-Quran dan Sunnah . Seperti yang kita ketahui , Islam merupakan suatu rupa agama fitrah , yakni agama yang sempurna datangnya dari Allah SWT yang diutuskan kepada Rasul-Nya , Nabi Muhammad SAW . Islam hidup berkisarkan kesederhanaan dan keadilan . Keadilan dalam agama inilah yang dipanggil "Wasatiyyah" . Tak usah saya panjangkan lagi berkaitan konsep Wasatiyyah ini kerana saya hanyalah insan yang masih jahil untuk berbicara tentang agama dengan lebih lanjut . Saya bukanlah seorang ustaz , bukan ulama , bukanlah imam . Saya cuma insan biasa , takut terlencong dek mainan syaitan yang sentiasa saja menghasut minda manusia . Nauzubillah .

HIJRAH APA ?

Jadi berdasarkan tema "Wasatiyyah Tonggak Kesatuan Ummah" . Itulah yang harus di terapkan dalam minda kita sebagai misi pada tahun ini yakni hidup berlandaskan agama . Apa yang perlu kita hijrah ? Tidak lain dan tidak bukan diri kita sendiri . Masih teguhkah taqwa kita ? Iman kita dah kuat ke ? Ilmu kita dah cukup nak bawak masuk kubur ? Atau kita dah cukup amal untuk dipaparkan kepada-Nya ? Semua aspek ini harus menjadi tonggak penghijrahan kita . Hijrah bukanlah bermaksug hijrah dari satu tempat ke tempat yang lain . Sememangnya dari segi bahasa begitu ,namun lain dari segi hijrah yang sebenar . Menjadi lebih baik dari yang baik . Maka setkan apa yang kita harus hijrahkan sekarang juga . Dari yang dulunya sentiasa bergelumang dalam kelalaian dunia , setkan agar kita kembali kepada-Nya dengan menyibukkan diri dengan melakukan amal soleh pula pada tahun ini . Dari yang dulunya sentiasa mengejar harta duniawi , ayuh kita luaskan pandangan kita pada agama dengan melebihkan usaha mengejar harta ukhrawi pula . Dari yang dulunya diri kita hidup dalam kepompong dosa , maka pada tahun ini keluarlah dari kepompong itu dan carilah madu-madu kemanisan pahala pada bunga-bunga yang melata dipepohon . Jom HIJRAH !

YAKIN , BOLEH PUNYA LAH

Seterusnya setelah kita telah menetukan titik visi destinasi hijrah kita . Kita seterusnya tanpa gusar dan resah perlu yakin dengan diri kita . Yakinlah kita pasti akan mampu mengarang amal-amal kebaikan di atas lembaran baru kita . Lupakan detik-detik lalu dalam kehidupan . Kata orang , yang berlalu biarkan berlalu , jangan terlalu disimpan di kalbu . Kelak madu jua jadi racun . Yakin dengan diri kita , setkan yang kita mampu mewarnai lukisan kehidupan baru dengan warna-warna yang indah dan ceria berlandaskan kehendak agama . Bukanlah susah , usaha , yakin dan doa kepada Allah Yang Maha Esa mampu memberikan semangat pada diri kita untuk meneruskan misi dalam menuju destinasi hijrah kita . Yakin Boleh Gemilang Menanti !

ANDAINYA TAK . . .

Andainya destinasi hijrah kita berhenti di separuh jalan sahaja . Jangan risau , semuanya tidak lain dan tidak bukan datangnya dari diri kita sendiri . Usahlah menuding jari kepada orang lain , lihat diri kita , ada kita usaha betul-betul tahun ni ? Kalau ada tapi tak dapat tu mungkin Allah SWT ingin mengurniakan penghijrahan diri kita yang lebih cemerlang . Tapi kalau betul-betul tak usaha , nak buat macam mana ? Memang dah hati tu taknak berhijrah , masakan jasad ingin berhijrah jua . Susah lah kalau hati tak nak berhijrah . Sebab hati tu umpamanya enjin utama manusia . Kiranya enjin tak bergerak , mana boleh kereta nak bergerak kan ? Begitulah anologinya manusia dengan hatinya . Kalau hati kata tak . TIDAK la jawabnya . Hijrahkan hati dulu la kalau macam tu .

*Kita usaha Allah tolong . Kita tak alone...*


HIJRAH HATI ? MACAM MANA ?

Malas sungguh saya ingin menaip , masakan masyrakat di luar sana yang beragam Islam masih tidak tahu nak hijrahkan hati macamana? Hijrah hati kita sangatlah rumit , memerlukan daya melawan nafsu yang sangat kuat . Tapi kalau kita betul-betul nak berhijrah , Insya-Allah dipermudahkan bagi kita segala urusan . Jadi macam mana nak hijrah hati ni ? Mengikut pada pandangan saya dan yang pernah saya amalkan , tidaklah susah nak hijrah hati ni . Caranya hanyalah mendekatkan diri dengan Allah . Tapi ingat , sebelum kita nak belayar ke pulau , kita kenalah jauh dari keluarga kan ? Maka yang pertamanya kita patut laksanakan ialah menetapkan diri dengan menjauhi maksiat , mendekati Allah . Jauhi yang tak patut dulu barulah dekat dengan yang sepatut-patutnya . Nak dekati Alla pula kenalah lakukan amal ibadat , bagi permulaan , sekadar menunaikan kefardhuan rukun Islam dan Iman sudah cukup . Hidup kita sekadar bersederhana dulu , selepas itu barulah kita mula mengorak langkah menuju cinta Allah . Dan dengan berjayanya penghijrahan hati , maka berjayalah penghijrahan seluruh jiwa , roh dan jasad kita .

 *Hijrah hati adalah hijrah yang paling utama*

SEKARANG MASANYA ! REBUT PELUANG ANDA!

Kesimpulannya , lembaran baru yang kita baru sahaja buka pada hari ini , haruslah dikarang dengan pen amal dan pensil taqwa . Berlapikkan doa dan usaha . Berwarnakan sabar dan tawakal . Agar semuanya menjadi . Misi utama kita , Hijrah dari yang jahat jadi baik . Dari yang baik menjadi lebih baik tercapai . Jadi , apa tunggu lagi ? Rebut peluang anda sekarang . Lembaran menanti didepan anda untuk dikarang sebaik mungkin . Untuk dihias seindah yang boleh . Rebut sekarang ! Penyertaan anda adalah "unlimited" . Jangan risau , semua orang boleh mengambil bahagian . Salam motivasi . Salam inspirasi . Salam ceria . Salam Maal Hijrah 1433 Hijri .


MEROKOK - STAIL , BIASA ATAU DIBIASAKAN [2]

Sambungan dari artikel pertama >>Merokok - Stail,Biasa Atau Dibiasakan [1]

Kembali sekali lagi kita pada topik MEROKOK - STAIL , BIASA ATAU DIBIASAKAN . Jadi saya nak sambung perbincangan tentang topik ini dengan mengemukakan sedikit fakta yang berkaitan dengan rokok ni :

BILANGAN ROKOK YANG "MATI"

Menurut anggaran yang di buat oleh Tobacco Atlas,pada tahun 2006 lebih 10 juta batang rokok di hisap pada setiap minit oleh 1 billion lelaki dan 250 juta wanita di seluruh dunia pada setiap hari.Dan fakta ini mengaitkan bahawa 1 daripada 5 orang penduduk dunia ini adalah perokok.

(Sumber : Tobacco Atlas)

*Rokok membunuh , takde yang stailnya . Auta blake tu~*


Memang rokok yang mati lebih banyak daripada rokok yang mati,sebab tu la rokok ni hebat . Boleh jadi pembunuh yang profesional sebab dia bekerja secar berkumpulan . Ha . Kan bagus , kita pun patut mencontohi rokok dengan bekerja secara berkumpulan untuk menghapuskan rokok pula . Ada berani ?

BAHAN-BAHAN BERBAHAYA DALAM ROKOK:

  1. Tar (bahan untuk membuat jalan raya)
  2. Ammonia (bahan dalam pencuci lantai)
  3. Napthylamine (ubat gegat)
  4. Arsenik (racun anai-anai)
  5. Nicotine (bahan yang boleh mendatangkan ketagihan)
  6. Kadmium (terdapat dalam bateri)
  7. DDT (Ubat nyamuk)
  8. Formaldehyde (untuk mengawet mayat)
  9. Butane (gas yang boleh membunuh)
  10. Methanol (Bahan pembakar untuk roket)
  11. Hydrogen cyanide (racun)
  12. Toluene (bahan pelarut)
  13. Carbon Monoxide (gas beracun)

(Sumber ; Google Image)


Bak kata mulut kita dan pada pandangan mata kita sendiri , nampak ? Tak paya cakap dah , semua ni memang orang kenal . Semuanya berbahaya . Memang rokok ni pembunuh yang paling kejam sebab meracuni kekasihnya sendiri (PEROKOK) dan boleh dikenakan hukuman mati mandatori sekiranya benar-benar boleh dijatuhkan hukuman ke atas rokok . Teruk betul rokok ni , orang sayang dia , nak bakar pun fikir 2-3 kali . Dia pulak bunuh kita "slow-slow" . Namun apa nak kata lagi , kalau dah cinta si perokok ni memang cinta sejati setia sampai matilah . Sanggup dilayannya rokok ni , bukan sebatang dua sehari . Tapi sampai berkotak-kotak . "Takpe , bukannya mati cepat pun kalau hisap ni . Ajal maut di tangan Allah ." . Owh , pandai ar kau "ajal maut di tangan Allah" . Memangla ajal maut di tangan Allah , Allah yang tentukan . Tapi kalau kita cepatkan ajal Allah lagi cepat la kan ? .

KEBURUKAN MEROKOK

Memanjangkan usia

Rokok membunuh 5000 rakyat Malaysia setiap tahun. Satu dari dua perokok mati awal disebabkan penyakit yang berhubung-kait dengan rokok.
Pencegahan penyakit

Terdapat 40 penyakit disebabkan merokok. Kanser paru-paru,sakit jantung,kronik bronkitis, emfisema, strok dan ulser perut merupakan penyakit akibat merokok.
Sihat dan hidup berkualiti

Perokok mudah dijangkiti virus flu, batuk dan jangkitan paru-paru dibandingkan dengan bukan perokok.
Anak-anak sihat

Merokok membahayakan kesihatan kanak-kanak. Anak-anak perokok tegar mudah dijangkiti saluran pernafasan, jangkitan telinga dan jangkitan paru-paru.
Remaja merokok

Anda merupakan contoh utama pembentukan anak-anak anda. Anak remaja anda mempunyai kecenderungan untuk merokok jika salah seorang adalah perokok.
Gigi kuning

Merokok menyebabkan gigi menjadi kusam dan kuning.
Bau nafas

Akibat merokok anda mempunyai bau nafas yang kurang enak.
Kulit cantik

Orang yang merokok akan beruban cepat , kulit mudah berkedut dan kusam terutama di bahagian mata dan mulut.
Melindungi keluarga dan rakan-rakan

Apabila anda merokok berhampiran dengan bukan perokok, anda menjadikan mereka ini penghisap asap rokok. Mereka dipanggil perokok pasif. Risiko perokok pasif untuk memperoleh penyakit berkait-rapat dengan rokok seperti penyakit kanser paru-paru dan sakit jantung adalah sama. Perokok pasif memudaratkan kanak-kanak.
Mudah letih dan kurang cerdas

Merokok mempengaruhi tahap kecerdasan anda. Anda mudah letih dan tidak berstamina apabila melakukan aktiviti seperti berlari, berjalan atau lain-lain.
Baju dan rambut berbau

Merokok menyebabkan baju dan rambut anda mempunyai bau yang kurang enak.
Mengurangkan pencemaran udara.

Pencemaran udara dapat dikurangkan jika anda tidak merokok.
Kesuburan(fertiliti)

Merokok menyebabkan kualiti sperma anda merosot seperti isi padu sperma, mobiliti dan struktur morfologi sperma.
Disfungsi ereksi

Mati pucuk atau disfungsi ereksi berkait rapat dengan merokok.
Berhenti merokok tindakan yang wajar.

Apabila anda mengetahui bahaya merokok dan akibat-akibat merokok ,atau anak-anak anda tergolong dalam kategori anak remaja merokok ini akan menguatkan semangat anda untuk berhenti merokok.

(Sumber : Cybermedik - http://www.cybermedik.com )

Haizzz...Saya nak terangkan satu persatu pun tak yah dah rasanya . Sudah terang lagi bersuluh bagi yang ada mata dan pandai membaca . Keburukan merokok ni , tak boleh nak dipertikaikan lagi . Semuanya tepat dan benar . Dah namanya fakta kan ? Namun perokok-perokok masih lagi 'melekatkan' rokok di bibir mereka . Takleh nak lepas katanya .Ye la , nak lepas macam mana kalau dah sampai duit gaji tu 50% rokok . Fikir-fikirkanlah .

KESIMPULAN

Okey , inilah saatnya kita menyimpul hasil dari perbincangan topik panas hangat lagi membakar kita ni . Rokok kan ? Stail lah . Biasa lah . Dah kalau dibiasakan memang biasa la kan ? Jadi kita dah besar panjang , pandai-pandai fikir sendiri . Allah bagi akal , kita fikir . Rokok ni stail ke , biasa ke , boleh ke , tak boleh ke . Haram ke halal ke . Maka pada pandangan saya , seorang pelajar yang masih lagi muda , belum lagi makan garam yang cukup masin . Saya menyatakan pada prinsip diri saya ROKOK TAK BOLEH , TAK MACHO , TAK STAIL , TAK BIASA , MEMBODOHKAN DIRI SENDIRI , HARAM (Nanti saya tambahkan hadis/ayat untuk HARAM tu.) Tu je , anda-anda semua para pembaca bolehlah fikir sendiri . SEKIAN .

*Setkan minda kita , "TAK NAK MEROKOK!"*

Kan Kekal Diingatan

KAN KEKAL DI INGATAN

 



Tempias hangat cinta kita semalam, 
Masih kurasa jelas di laman hati,
Hangatnya yang membuatkan,
Hilang segala dingin jiwa,
Selesa dibelai lembut,
Kehangatan yang mungkin,
Mampu melahirkan api perpisahan .

Dalam mencerna kembali rasa itu,
Telah kubersedia seawalnya,
Dengan seluruh angkatan kasihku,
Kerna aku mungkin telah tahu,
Kuharap janganlah hangat itu,
Meleburkan sambungan rantai cinta kita,
Kiranya ada kupadam dengan dingin yang masih ada.
Sentuhan hangat cinta kita,
Akan kusimpan di memori kekal abadi,
Biar aku bisa menyingkap kembali hangat itu,
Biar aku bisa menyentuh lagi hangat itu,
Walau dingin yang mula menimpa,
Kini mula menular di laman hati,
Hangat itu kan tetap kekal di ingatan .

13/11/12
Sang Kelana
(10.18 a.m.)

Jiwa

JIWA



Unggas-2 pagi berkicauan merdu menggoncang mergastua,
Mengorak sayap kecil membelah putih warna awan,
Seperti yang biasanya,
Pepohon menghijau singgahan mereka,
Bergurau senda,
Berlawan suara,
Bersuka ria,
Santai bersama-2 ,
Tiada langsung gusar nampaknya,
Atau memang sudah makhluk tak berjiwa,
Bukannya manusia,
Yang adakalanya sedih lara,
Masam mencuka,
Yang adakalanya ceria gembira,
Lebar senyummnya,
Ada segala rasa,
Yang sudah dicipta Ilahi,
Tuk manusia khalifah dunia sahaja .

12/11/12
Sang Kelana♥
(8.42 a.m.)

Menanti Kau Online

MENANTI KAU ONLINE




Disini ,
Ku menanti putih disingkir,
Titis hijau pula mengganti,
Di kanan pada tertera namamu .
Disini ,
Ku menanti dari tabir penghadang pandangan,
Biar kuselak sedikit tuk kulihat hadirmu,
Namun tetap begitu jua,
Masih putih tiada berubah warna .
Andainya,
Terputus sudah jaringan internet,
Kirimkanlah utusan berkredit jadi pengganti.
Andainya,
Terhenti sebentar rangkaian global,
Kirimkanlah kata-kata dari hati .

11/11/12
Sang Kelana
(12.13 a.m.)

MEROKOK - STAIL , BIASA ATAU DIBIASAKAN [1]

*Setiap sedutan mengundang padah.*

KENALI ROKOK

Rokok , sesuatu yang kita amat kenali dalam kalangan masyarakat dunia moden ini . Siapa yang tak kenal musuh dalam selimut yang terkenal ni ? Diasaskan dari tembakau dan bahan-bahan kimia yang membahayakan kesihatan . Digulung-gulung lantas dicucuh api padanya dan terus diletakkan di bibir . Layan . . .

Katanya Muhammad Farhan (Rakan saya) :

-rokok melariskan penjualan kain kapan dan batu nisan . ini juga sumber pendapatan rakyat Malaysia

Katanya Danial Haqim (Rakan saya):

-Rokok ialah bahan yang boleh memudaratkan kesihatan. Biasa dihisap oleh golongan lelaki. Dibisiakan hisap lebih daripada lima batang sehari.(*Pendapat yang agak bagus .)

APA RASA ?

"Apa rasa ? Best ?"
"Mestilah best , kalau tak mana ada aku hisap ni , wat abis duit mak  bapak aku je."
"Ourh yeke . Dah tu kau hisap banyak-banyak tak habis duit mak bapak kau ?"
"Mak bapak aku suka hati aku lar~"

Begitu pula jawapan yang diberi , katanya lagi si perokok ,"Boleh hilang stress der . Hisap benda ni bukan apa-apa pun . Cam biasa jer ." . Haish , apa nak jadi dengan manusia zaman sekarang . Asap yang sepatutnya menjadi makanan jin pun dimakannya . Jin nak makan apa ? Puting rokok je ? .

BILA START HISAP NI ?

Dahlah tu , usia seawal 10 tahun sudah mengingati nama-nama rokok - John , Suria , Dunhill , Gudang Garam , Bola , Pine  dan lain-lain . Nama-nama rokok sudah melekat erat di memori akal masyarakat zaman sekarang ni . Pelajar - pelajar sekolah menengah merupakan majoriti penghisap rokok dalam kalangan masyarakat .

Katanya Muhammad Farhan (Rakan saya) :

 -lepas lahir .(*Abaikan)

Katanya Danial Haqim (Rakan Saya):

-Paling awal ialah dibangku persekolahan. Semasa ini proses pembesaran sedang giat berlaku dalam diri budak sekolah. Perokok yg mnghisap rokok awal akan membantutkn pmbsarannya & kekuatan badan juga akan menjadi lemah akibat pmbinaan sel & dan tisu yg tidak brmutu.

MANA SELALU HISAP NI ?

Tak percaya ? Tengok la sendiri , pergi lawat sekolah-sekolah di tempat mana-mana pun . Konfem ada puting-puting rokok di dalam lubang tandas . Ha . Tengok ! Tandas yang tempat setan tu lah jadi tempat melayan jiwa bersama rokok kesayangan mereka . Tapi tak nak jugak berhenti , katanya dah melekat . Dan ayat biasa perokok-perokok di luar sana - "Nampak laki sket . Macho apa ?" . Masalahnya "macho" ke hancur sekarang ni ? .

STAIL , BIASA ATAU DIBIASAKAN ?

Maka berbalik pada topik utama , MEROKOK - STAIL , BIASA ATAU DIBIASAKAN ?
Mari kita baca pendapat dari segelintir jari masyarakat yang terdiri dari perokok dan bukan perokok .

Yang Kata Stail :



Syawal Sahimi (Rakan saya):

-nampak *STAIL*, *BIASA* je kalau dibiasakan hahak. :)
-Biasa jer orng laki isap rokok..nmpak lha jugak stailnye..jgn lha dibiasakn 6t memudaratkn kchatan



Danial Haqim (Rakan saya):

-Kalau perempuan hisap nampak style tapi mudah trkna pnykit berbahaya sprti, cancer & kmusnahan pada janin atau organ wanita.

Eiyh , bukan ke merokok tu nampak gangster ? Nampak leceh ? Stail ke tu ? Adoi , beginilah pemikiran masyarakat zaman sekarang yang terlalu tenggelam dalam kancah permainan budaya Barat yang kononnya moden . Kalau moden pon fikir-fikir la sikit diri tu . Mati boley datang ANYTIME JER . Takkan nak mati nanti pon kena nampak STAIL kan ?

~Sang Kelana~                              sambungan ke artikel kedua>>Merokok-Stail,Biasa Atau Dibiasakan[2]

Utusan Akhir

UTUSAN AKHIR



Ketika bintang menyapa,
Dan bulan kelihatan berduka,
Haruskah kuucap selamat tinggal,
Kepada semua ?

Ketika angin menyepi,
Dan daun-daun berdiam diri,
Haruslah kutulis sebuah memori?

Lalu , andai kutinggalkan segalanya,
Sebagai kenangan luka,
Jangan dibasuh dengan airmata,
Kerana , biar seperit mana,
Parutnya milik kita .

ANNE D'FERRA
*Dipetik dari MOY Isu 99 , 15 Jun 2006

Demi Cinta

DEMI CINTA



Cinta itu buta,
Hati yang jadi mata,
Jiwa yang berbicara,
Rasa pendengar segalanya,
Waktu tak jadi ukuran,
Masa bukanlah sempadan,
Dan jarak yang memisahkan,
Hanyalah batu tanda bagi pengukur setia,
Dan rindu yang tiada hujungnya.

Untuk sekali ini,
Berikan aku jawapan pasti,
Adakah masih tegar kasihmu padaku,
Pencinta yang membutakan mata,
Memekakkan telinga,
Membunuh rasa,
Untuk satu cinta,
Yang tiada noktahnya.

applephye
*Dipetik dari MOY Isu 99 , 15 Jun 2006

Masih Disini...

MASIH DI SINI...



Di saat malam kelam,
Bila purnama tak lagi sudi menyerakkan cahaya,
Di saat seisi alam sunyi,
Bila tiada lagi yang harus dikongsi,
Pandanglah ke sisi,
Aku masih disini,
Menemani . . .

Di saat kecewa bertandang,
Bila sekeping hati lagi dilukai,
Di saat tiada lagi yang selayaknya bergelar teman,
Bila di kiri dan kanan hanya duri yang dijejaki,
Pandanglah ke sisi,
Aku masih di sini,
Mengasihi ...mencintai .

Rhea
*Dipetik dari MOY Isu 99 , 15 Jun 2006

Cinta Musim Bunga

CINTA MUSIM BUNGA



Pernah kukejar cintamu,
Hingga kehujung pelangi tak kujemu,
Kuharap kan terlerai sebuah rindu,
Berlari aku menyusur setiap musim berlalu,
Namun bayangmu tetap tak kutemu.

Cinta musim bunga,
Takkan pernah kulupa,
Setiap detik dan masa,
Kenangannya terpahat dijiwa.

Cinta musim bunga,
Mekarnya tak kucipta,
Luruhnya tak kupinta,
Walau pedih melara,
Tetap kau kupuja.

Cinta musim bunga,
Bagai menanti bulan jatuh ke riba,
Cinta musim bunga,
Bagai mencari bayang tanpa arca .

KIND JK
*dipetik dari MOY Isu 99,15 Jun 2006

Kesedihan-Memang Sudah Khilafku



Dikeheningan malam semalam,
Diriku termenung seorang diri di jendela,
Diriku menelaah bintang nun jauh di langit sana,
Diriku terkenang kesilapan yang kulakukan waktu dulu,
Tanpa kusedari mutiara sinar berderai berlinangan dari mataku,
Lantas membasahi pipi.

Fikiranku merana mencari ketenangan,
Namun resah gelisah lebih erat mengcengkam jiwa,
Kerana peristiwa hitam yang telah terpahat di fikiranku,
Bukan gurau senda ingin kukatakan,
Ini yang sebenarnya ingin kuluahkan,
Kerana sepatah kata dari bibir pahitku,
Mengguris jiwa seorang sahabat,
Hinggakan dia memalingkan muka dikala bertemu,
Seakan sudah tidak kenal akan diriku.

Hairan sungguh aku,
Kerana sepatah kata yang mulanya gurauan,
Kusangka ia menjemput gembira,
Namun duka pula yang menimpa,
Membuatkanku hilang rasa tuk seorang sahabat,
Tetapi aku takkan berhenti sampai disini saja .

Aku hanya,
Terus berdoa kepada Allah Yang Esa meminta dia dilembutkan hatinya,
Agar berkilau semula cermin persahabatan antara aku dan dia,
Mungkin ini hanya ujian-Nya,
Aku redha dan terima seadanya .

Aku disini,
Mengharap satu kepastian yang nyata,
Agar aku bisa menyimpul semula tali persahabatan,
Kerana kutahu kesudahan itu bukan lagi penghujung buatku,
Kini aku sedari segala salah silapku,
Yang lalu biarlah berlalu,
Kugilap semula persahabatan yang baru . . .

Siapa Sebenarnya Diri Ini?



Entah mengapa aku kadangkala terpaksa dinoda dalam kancah pemikiran diminda serabutku,
Aku tidak tahu apa sebabnya ,
Kenapa dan mengapa aku harus begini ,
Aku kusangka hanyalah aku yang berfikiran semalam,
Hari ini hanya kenangan ,
Namun semua itu ternyata palsu belaka ,
Aku tidak langsung mengenali diri ini.
Apakah aku ini insan yang kerdil,
Pemikiran yang sejengkal kehadapan dari yang lain sudah cukupkah bagiku ?
Atau perlu selangkah. . .
Derap-derap langkah semalam kuingat segar diminda,
Mungkin semalam aku lain,
Hari ini pula aku lain,
Siapa sebenarnya diri ini ?
Aku pun tanpa tahu walau rohku ini menumpang jasad ,
Walau nanti suatu masa hadirnya cahaya ,
Yang mungkin boleh menyuluh aku yang sebenarnya,
Dari belakang bayang hitam tubuh .
Mampukah aku tahu siapa sebenarnya diri ini ?
Bingung di minda ,
Tenat dijiwa ,
Pabila memikirkan siapa sebenarnya diri ini,
Perlu kucari jawapnya . . .

3/11/12
Maharanata~Kelana Cinta + Akid~Budopkiup Miup
(1.34 a.m.)

Serunai Perjuangan

SERUNAI PERJUANGAN



Kini tiba masanya,
Kita dendangkan serunai perjuang,
Doa pedang kita,
Sekepal harapan ditangan,
Segunung impian dibahu,
Lagakan pen dan kertas,
Biarkan dakwat hitam menitis,
Menyemarakkan perjuangan kita.

Serunai perjuangan,
Lagukan irama pembakar semangat,
Mengiringi harapan dan impian,
Demi suatu kemenangan,
Jangan biarkan kecewa menghalang,
Diri kita tuk terus berjuang,
Hingga akhir titisan dakwat !

17/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(8.05 p.m.)

Lumrah Insan



Bagiku,
Memang lumrahnya,
Dua makhluk beradu kasih,
Bercinta asmara,
Mahligai cinta dibina,
Jalinan erat dijana dek rasa,
Janji setia dijual dijaja,
Kata-kata berhias seindah warna,
Pandangan mata diselit cahaya,
Jiwa menyentuh jiwa,
Lirikan senyuman diukir manja,
Sudah lumrahnya insan .

Namun ,
Lain pula norma diriku,
Masih lagi tertinggal dalam kegelapan,
Bersembunyi dari lumrah seorang insan,
Yang seharusnya ada rasa,
Yang sepatutnya ada cinta,
Biarlah aku lari dari lumrah ini .

Memang ,
Aku punya hati,
Aku punya rasa,
Aku punya jiwa,
Tetapi aku sebenarnya takut,
Untuk menikmati rasa itu,
Dan aku,
Sekali-sekali tidak ingin menyentuhnya,
Kubimbang luka tercipta .

Biarlah aku,
Terus begini sampai suatu hari,
Jauh dari lumrah insani,
Meniti jauh ditebing titian norma,
Biarkan aku memencil diri,
Sepi ternyata dihati berbunga jua .

17/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(12.50 p.m.)

Kuyakini Kata Hati



Dalam diam bicara suara lisanku,
Akal benak ini tidak bercuti sedikitpun,
Dari berbicara,
Sering mengeluarkan kotak-kotak soalan,
Kubiarkan hati saja yang mencari jawapan.

Aku yakin kata hati,
Hati mengatakan,
Aku dicipta bagi meresap curahan cintamu,
Menapung satu demi satu,
Luka yang kautanggung,
Pedih yang kau rasa,
Duka yang melara,
Kupinta agar kita nikmati semua bersama .

Hati,
Seketul darah merah yang dicipta,
Aku yakin segala ungkapanmu,
Aku tahu tak mungkin aku kautipu,
Aku tahu tidak pernah bagimu berkata palsu,
Mana mungkin akan berlaku,
Maelainkan suntingan hawa nafsu .

Dan,
Sekiranya telah kaukatakan,
Dia sudah kaupilih untuk mengisi rongga kosongmu,
Apakan daya hendakku menolak,
Akan kuturuti kata hati,
Walau sudah aku tahu,
Mungkin jasadku binasa nanti .

Aku Pulang...



Wahaimu,
Penunggu setia di kamar hati,
Yang telah lama menyepi,
Menanti aku kembali,
Kini dan disaat ini,
Aku telah pulang !
Lihatlah aku disini,
Tiada berubah jasadku,
Rasa dijiwa ku ada lagi,
Kalau ada luka kutepis,
Kalau ada pedih kulontar jauh,
Biar hatimu gembira,
Melihatku pulang di hadapanmu .

Aku pulang,
Buang jauh segala gelisah,
Singkir jauh semua risau,
Jangan kau bimbang,
Hati ini tiada berubah arah,
Kompas cintaku masih lagi menunjuk ke arahmu,
Ternyata penantian seketikamu tidak sia-sia.

Kasih,
Pulangnya aku,
Bukannya membawa sekepal angin,
Namun ini yang kubawa,
Cinta kita yang telah dingin dek iklim,
Hangatkan kembali dengan nafas rindumu,
Kembali semula seperti dulu . . .

Telah lama

Telah lama,
Tangan mudaku ini,
Tidak menjan karya-karya mega,
Lalu tandus dilitupi debu-debu halus masa.

Telah lama,
Setelah aku meninggalkan kertas dan tinta,
Untuk perang kecil di sudut hidupku,
Aku hilang sentuhan pengkarya,
Hingga tiada apa yang ada,
Tiada lagi nada berbunyi di jiwa,
Tiada jua rasa berdetik di minda.

Alangkah indahnya,
Hidupku yang dahulu,
Sebelum kau kubiar sepi,
Frasa-frasa madah,
Ayat-ayat indah,
Mudah saja digetus dek hati,
Dengan nikmat aku ,
Mengarang puisi.

Dan,
Tika ini aku,
Masih lagi tandus diminda,
Masih lagi gersang dijiwa,
Dilanda badai sepi,
Yang menemani aku disini .