Menanti Sang Suria



Sedang aku melangkah,
Alam disubuh ini bekerja seperti biasa,
Pepohon masih tegap sasa,
Masih berdiri,
Unggas-unggas seperti biasa,
Masih lagi berterbangan riang,
Bersuka ria beradu suara,
Namun suria,
Penghulu keindahan pagi,
Belum lagi memancarkan sinarnya.

Gerombolan awan-gemawan,
Tabir yang menutupi suria,
Kini mula membuka tirainya sedikit demi sedikit,
Lalu sang sang suria melibas sinarnya,
Membelah kepulan awan dihadapan,
Namun sedikitpun tiada berkesan,
Mungkin belum lagi masanya.

Duhai sang suria,
Usahlah dikau malu-malu,
Barat yang kelam,
Sudah tidak sabar lagi menanti cahayamu,
Pepohon teguh menanti,
Gunung sedia menjulangmu sang raja,
Datanglah suria tunjukkan tubuhmu !

Aku Takut..



Kenapa,
harus aku takut sebegini?
Tersangat gentar dan kaku tubuhku,
Pabila beradu mata denganmu,
Terasa andainya mampu,
Ingin benar aku lari sejauh mungkin darimu,
Walau sayang benar hati tuk menjauhi .

Dan mengapa ,
harus aku takut tuk menyatakan kebenaran,
Kebenaran yang menerangkan segala,
Bahawa aku telah lama terpikat denganmu,
Insan yang teristimewa bagiku,
Insan yang lama bertandang jua ke mimpi lenaku.

Walau kini,
Telah tahun yang ketiga,
Setelah lama berselisih bahu,
Mata ini takut lagi tuk memandangmu,
Bibir ini masih lagi kelu,
Diam seribu tanpa bicara,
Dek rasa takut yang melanda,
Yang telah lama berada dihati budi.

Aku memang pengecut,
Telah kuakui sedari dulu lagi,
Ternyata lisan ini sekalipun tidak berkata,
Bahawa aku ini berani,
Tak mungkin kan berlaku,
Apatah lagi hati kecil ini,
Seandainya bersuara,
Sudah tentu malu telinga mendengarnya .

Namun,
Telah kufikir kembali tentang ini,
Mungkin harusku singkir,
Lontar jauh segala takut dan segan,
Agar nanti bila tiba masa,
Pasti kuluah seluruh rasa yang sekian lama terkunci,
Dek rasa takut itu . . .

23/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(12.47 a.m.)

Nantikan Diriku Seketika



Maafkan aku rindu,
Kerana aku terpaksa beredar seketika,
Menyahut semboyan peperangan,
Mohon kau nantikan aku pulang.

Nantikan aku seketika,
Aku harus menyambut panggilan itu,
Menuju peperangan yang nyata,
Tanpa kutahu,
Menang atau kalah,
Berjaya atau gagal,
Syahid atau pulang,
Hanya pasrah dan tawakal.

Berbekalkan segenggam ilmu,
Dan secebis pengetahuan,
Kuhadapkan langkah dengan jitu,
Keutuhan taqwa dan iman kujunjung bersama,
Kuharap nanti fajar cemerlang menjelang.

Rindu,
Kepergianku ini,
Sedetik hanya,
Sekejap cuma,
Nantikan diriku seketika,
Akan kusung piala kemenangan,
Berkalung medal kejayaan,
Bertatah sinar kegemilangan,
Berkat pengorbanan yang seketika .

9/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(11.55 p.m.)

Renggang



Mengapakah,
Akhir-akhir ini seringkali jasadku,
Terasa seperti dihempap perasaan yang terbeban,
Berat bagiku insan yang lemah menanggungya,
Siksa pula yang kurasa.

Apakah,
Telah wujud bibit-bibit renggang,
Antara jiwa dan jasad kita,
Yang dulunya terjalin erat,
Simpulan kasih yang megah,
Kuat kusangka tak mungkin terburai.

Dan kini,
Umpamanya akulah langit yang jauh keatas,
Kaulah bumi yang jauh kebawah,
Tidak mungkin kita bersua,
Hanya mata yang berbicara,
Dan kini jua,
Utaraku sudah lain,
Utaramu lain jua,
Kita sudah hilang haluan,
Atau hanya aku yang baru merasa,
Renggang antara kita.

Sedangkan dikau,
Menilai cinta dengan bersahaja,
Memandang enteng jalinan kita,
Seakan-akan kau sudah tahu,
Simpulan cinta kita tidak seutuh akar menjalar,
Apakah ini semua silapku?
Atau mungkin silapmu . . .

Kau,
Yang menjalin kasih,
Mengikat tali perjanjian,
Kin pula menempah satu perpisahan,
Dengan renggang,
Yang kau sendiri wujudkan.

7/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(10.55 p.m.)

Seorang Pengemis




Aku,
Pengemis kauumpamakan,
Yang miskinkan kasih dan saying,
Yang menagih pemberian cintamu,
Mengharapa segunung rindu,
Kasihanilah diriku ini!
Janganlah kauendahkan kekurangan diri,
Menjadi tembok halangan curahan cintamu.

Aku,
Pengemis kauumpamakan,
Yang sempurna itu,
Aku bukanlah siapa-siap tanpamu,
Kaulah permata penghias diriku,
Pelangi yang mewarnai hidupku,
Janganlah kau merendah-rendah ketidaksempurnaan ini,
Menjadi titian rintangan hubungan kita.

Aku,
Seorang pengemis dietitian kehidupanmu,
Mengharap dirimu menerima,
Dengan seikhlas hati dan nurani,
Aku ini,
Jangan biarkanku terkapai-kapai tanpa kurnia kasihmu.

Seorang pengemis,
Ditebing hatimu ini,
Terjuntai-juntai dihujung nyawa,
Memohon dihulurkan tangan,
Untuk aku ke atas semula,
Merangkul piala cintamu,
Dengan tangan kotorku yang kutadahkan,
Seluas lautan menadah turunnya hujan,
Mengharap pemberian,
Kerana aku hanyalah pengemis,
Peminta yang hina dina sampah dunia,
Mengharapkan dirimu,
Memberi walau secebis cinta .

5/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(5.02 p.m.)

Dunia




Dunia,
Apakah erti dunia,
Yang sementara ini,
Jika selepas ini,
Akhirat pula yang menanti?

Dunia,
Apakah yang perlu kulakukan,
Mengejar harta duniawi,
Membolot kekayaan ukhrawi,
Atau keduanya sekali?

Dunia,
Apakah turutanku,
Sekiranya dunia ini penuh,
Penuh kemaksiatan dan kemungkaran,
Yang lama dibiasakan?

Dunia,
Kemanakah tujuan jasad ini,
Andainya aku sayangkan duniawi,
Melebihi ukhrawi,
Apa jawapannya?

Dunia,
Apakah untuk berpesta,
Atau bersuka ria saja?

Dunia,
Tertibnya dunia,indahnya dunia,
Persinggahan sementara semata-mata,
Agama jadi pegangan,
Iman jadi genggaman,
Taqwa jadi taruhan,
Al-Quran jadi panduan,
Amalan jadi bekalan,
Mengusung pahala dalam menuju,
Syurga ukhrawi yang dijanjikan…

4/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(11.50 p.m.)

Semalam




Dalam aku bersendiri dikamar hati,
Menemani angin,
Menemani hujan bertandang,
Menyirami luka yang dalam.

Semalam,
Cintamu mekar di tanah jiwaku,
Bersiramkan kasihmu,
Berbajakan kasihku,
Tumbuh menyubur,
Berbunga disinari fajar cinta kita,
Kini,
Kian menguncup,
Layu lalu jatuh bertaburan,
Melahirkan luka yang dalam.

Semalam,
Rindumu terselit disini,
Di soket hatiku ini,
Indah,
Menjadi penyunting semangat,
Dalam menempuhi hari,
Dan semalam jua,
Rindumu,
Menjalar melitupi segenap palung hati,
Berbuahlah kasih dan saying,
Kini rindu itu telah pudar,
Pudar jua warna-warna yang ada dijiwaku,
Diluntur dek hujan duka itu,
Tanpa pelangi rindumu,
Hilanglah seluruh warna-warna hidupku!

Semalam,
Aku kaurindu,
Aku kaucinta,
Aku kausayang,
Kini,
Siapa pula makhluk ini bagi dirimu?

3/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(10.15 p.m.)

Burung-burung Dijendela




Indera telingaku berdesing-desing,
Terdengar bunyi bising,
Dikala fajar memancarkan sinarnya,
Burung hadir dijendela,
Hati melahir bibit-bibit iri hati,
Melihat kau berpasang-pasangan,
Bebas untuk berterbangan,
Sedang aku yang sepi ini,
Hanya menyendiri di sisi jendela,
Yang telah lama menemani aku,
Dalam menjalani hari-hari kehidupan.

Burung di jendela,
Bebas,
Riang,
Apakah tiada kusut dalam dirimu?
Atau secebis kepenata?
Sedangkan aku,
Menempuhi perjalan hidup,
Penuh pancaroba,
Penuh halangan,
Dan engkau pula,
Terbang ke sana sini,
Umpamanya dunia hanya untuk bersuka ria saja.

Burung-burung di jendela,
Andainya kita bertukar jasad,
Apa rasamu?
Apa rasaku?
Atau semuanya tiada bererti,
Walau jasad berganti?
Ingin sekali aku jadi sepertimu,
Bebas,
Bebas dari desakan dunia…

3/10/12
Maharanata~Kelana Cinta
(6.41 p.m.)

Rama-rama Pagi




Kucupan sang suria dipipi,
Membuatkan aku bangun dari tidur,
Burung-burung riang berkicauan berterbangan,
Aku lantas bangkit menuju jendela,
Memerhati ciptaan Yang Maha Esa,
Terlintas sang rama-rama bersayap indah,
Menangkap pandangan mataku,
Mengirai-ngirai sayap,
Memerah keringat,
Dari sekuntum bunga ke kuntuman yang lain,
Mengumpul manisan debunga,
Untuk sarapanmu,
Namun kau,
Tampaknya kurang gembira,
Mungkin tiada bunga yang serasi,
Dengan kecantikan susuk tubuhmu,
Atau hanya kau yang memilih.

3/10/12
Maharanata~Kelana Cinta

Hei Orang Gila!





Hei orang gila,
Berbaju lusuh compang camping,
Berlubang sini sana,
Bisa ditembusi sinar mentari,
Kau memang orang gila,
Berjalan sini sana,
Melangkah jalan entah ke mana .

Hei orang gila,
Andainya kau fahami kataku,
Mahukah kau tahu?
Ada orang yang lebih gila darimu,
Iaitu mereka manusia-manusia dizaman ini,
Yang kononnya menuju kemodenan,
HAHAHA!
Gelagat mereka lebih lucu,
Dan lebih gila darimu,
Kasihan mereka,
Akal dikurnia tiada berguna .

Manusia zaman ini,
Ada kaki tak berjalan,
Motosikal ditunggang,
Namun dengan satu tayar sahaja,
Sengaja memandu sendiri keranda ke kubur,
Sengaja menempah tiket sang Izrail,

Manusia zaman ini,
Disini terbuka,
Disana terbuka,
Sehelai benang dibadan mereka banggakan,
Yang lebih hodoh dan buruk,
Dari pakaian lusuhmu,
Yang busuk dan koyak itu.

Ketawalah orang gila,
HAHAHA!
Dimana akal mereka?
Dimana minda mereka?
Dikepala atau lutut?
Manusia-manusia …
Dengan kegilaan yang menggila,
Dan kegilaan yang terserlah . . .

Jauh





Jauh didasar hati,
Aku meronta-ronta,
Menahan cinta yang tak kunjung tiba,
Setelah lama bergelumang,
Dalam sebuah penantian,
Yang kuanggapkan seketika,
Walau berabad lamanya .

Jauh di lubuk jiwa,
Aku tanpa putus asa,
Mendakap rindu yang membelai lembut jiwa,
Rindu yang telah lama terpendam,
Dalam dakapan hatiku,
Rindu untukmu duhai insan.

Jauh dari realiti dunia,
Aku mencipta impian,
Memahat sebuah harapan agar tertunai,
Lalu menanti masa,
Tersemainya benih – benih cinta,
Dengan izin Ilahi.

Jauh darimu,
Aku hakikatnya,
Sudah lama menaruh rasa,
Rasa telah lama terlahir,
Berbunga dan subur di jiwa,
Tanpa kau tahu isi hatiku.

Jauh dari cinta ,
Aku mendaki gunung impian,
Bersama secebis kekuatan dan kudrat,
Menggapai sinar cinta bahagia,
Di Dunia . . .

1/10/12
Maharanata~Kelana Cinta

Angin Senja





Deruan angin senja,
Seakan cuba menyedarkanku,
Dari lena yang kucipta,
Lalu bibit-bibit terlena itu hanyut diterbang angin itu,
Membawa bersama kuap,
Yang terlepas dari mulut kecil,
Sudah kali yang keberapa aku memandang ke jendela,
Meneliti lemah gemalai dedaun,
Memerhati sopan santun pepohon,
Terleka aku dalam lamunan seketika.

Dalam aku mengelamun,
Terlintas namamu di saluran minda,
Terimbas wajahmu disudut jiwa,
Mungkin hati ini telah hanyut dalam lautan rindu ciptaanmu,
Bukannya mainan atau gurauan,
Namun benar lagi nyata,
Hati ini telah terdampar dipesisir pantai cintamu,
Sungguh aku terleka . . .

Angin senja ,
Yang mengiringi lamunanku,
Terima kasih kuucapkan padamu,
Yang sudi menyambut luahan rindu,
Mendengar rintihan sang pencinta .

1/10/12
Maharanata~Kelana Cinta

Pelabuhan




Disini,
Aku kesejukan ditimpa bayu,
Aku kesakitan dirempuh ombak,
Namun aku tetap setia terpaku disini,
Tanpa keluhan,
Tanpa amarah,
Kerana aku tahu kau pasti kembali,
Mungkin di suatu hari nanti .

Disini,
Aku kerinduan disimbah hujan,
Aku kekecewaan ditepi lautan,
Menunggu janji sumpah setia,
Yang mungkin hanya janji semata-mata,
Dan aku masih tetap disini,
Bertemankan harapan .

Dimana entah pergi bayangmu,
Tidak lagi seperti dulu,
Apakah ada taufan ?
Atau ombak yang membinasakan ?
Atau sememangnya dirimu,
Sudah hilang kasih dan sayang?
Datanglah bertandang dipelabuhanku ini,
Aku sudah tua dimakan lumut-lumut hijau,
Aku sudah reput ditelan arus masa,
Masin laut sudah alah bagiku,
Ombak yang menggila apatah lagi,
Dimana kasihmu?
Dimana janjimu?

Dalam pelayaranmu,
Ingatlah aku disini,
Menunggu pelayaranmu,
Dan akan tetap menunggu ,
Hingga akhir waktu .

1/10/12
Maharanata~Kelana Cinta