Bunuhlah Aku (II)


mesej di draf
aku buntu mencari peluang
tuk nyatakan aku ingin hilang
dari kesedaran

aku diracik hidup-hidup
oleh pisau ketidakpercayaan
dan parang ketidakyakinan
dari tangan-tangan sendiri

Bunuhlah Aku (I)




hidup bagai nak mati
bunuhlah aku dan makan hati ini
cucuhlah api dan bakar aku ini

Bunga, Cinta dan Gula



beruk dapat bunga terkinja-kinja
manusia dapat cinta disenda-senda
nak salahkan beruk dan bunga?
lalu betulkan manusia dan cinta?

Betapa Sukar


betapa sukar,puisi cinta,kelana cinta,ak kelana

Betapa sukar kudekati
seorang kawan
dari seribu kenalan

Betapa sukar kumencari
seorang sahabat
dari beberapa teman rapat

Guru Itu Api (Puisi Hari Guru 2016)

guru itu api,puisi,hari guru,ak kelana,kelana cinta
andai pujangga mengatakan kau
lilin yang membakar diri
biarlah kuumpamakan kau
sebagai api.

api itulah yang mencucuh
sekalian jiwa anak bangsa
mengajar agar jangan pernah mengeluh
“bercita-cita besar walaupun harapan dah roboh!”

Seratus Pertama


 
kopi,seratus,kelana cinta,kelana
*mood menyiapkan manuskrip*
sembilan puluh kutunggu seratus
sembilan puluh pertama terlaksana
sepuluh seterusnya terseksa

kubilang satu ke sembilan puluh
lalu rebah

Dan Langit Pun Menangis



titis hujan

Langit kelabu
tak lagi biru

Awan putih memendung
gelap seakan berkabung

Guruh menjerkah
serak-serak basah

Money and Lies

bohong

Money blinded some peoples while brighten others.
-catatan 13 Februari 2016

Tawar dan Mawar

tak semua taman bermawar
tak semua air tawar

AK KELANA
-coretan 30 Januari 2016
mawar kelana cinta